Setengah Hati Nurani

|
Tuesday, April 7, 2015
| Leave a comment
Sedikit intermezzo ya sebelum saya nge posting tentang lanjutan Epilepsi dan saya. soalnya pembahasannya rada panjang. tapi insha allah gak bikin puyeng dan yang pasti bukan kopi kucing *copycat*. 

Beberapa hari yang lalu di komplek saya yang notabene isinya cuman 13 rumah, 3 diantaranya adalah Ibu RT seperti saya. hanya saja yang kadang suka ngedon dirumah ya saya. 2 lagi karena anaknya sekolah otomatis mereka lebih menghabiskan waktu diluar.

Jadi gini ceritanya, siang itu saya melihat ART rumah deket saya itu bawa anak majikannya nongkrong di pos satpam deket rumah saya. namanya juga rumah sistem cluster udah macam burung dalam sangkar aja. dipagerin depannya tuh.

Kejadiannya, saat itu saya gak sengaja keluar rumah buat beberes tempat sampah yang terkadang suka bikin gondok karena abang sampahnya gak ambil tempat waktu. duitnya aja getol. wekekek..
nah, pas saya keluar saya melihat bocah cewek umur 5 tahun anak tetangga saya itu tidak pakai celana dalem. i know dia abis pipis. tapi kenapa itu si mbak-nya membiarkan kemaluannya menjadi vulgar gitu gak ditutupin? secara di pos satpam saya itu kebetulan lagi dibangun musholla. kebanyang dong ada beberapa tukang lelaki. 


Saya tau kalau saya negor tuh si mbak pasti ngeyel kalau dibilangin. karena saya tau si mbak dari majikan deket rumah saya itu rada rese dan jujur saya males pisan lah buat negor langsung. apalagi disana banyak banget sekumpulan mbak mbak yang lagi ngobrol en mainin hape sedangkan anak majikannya dibiarkan gitu aja. 

MIRIS BUUUKKK NGELIATNYA..

otomatis saya langsung hubungi sang majikan dong, walau ada salah penyampaian karena BBM suka pending amit - amit. intinya saya kasih tau aja bahwa gak sopan itu buka celana dalem terus kemaluannya di umbar apalagi dia cewek didepan laki - laki gitu. kalau mau pipis ya pulang kerumah aja kek yakali jauh, orang deket. yauda tuh mungkin si mbak nya di omelin sama sang majikan.

ALHASIL...

SAYA DI NYIYIR SIANG TADI

wekekekeke.. serius ihh !! saya di nyiyir sama sekumpulan mbak - mbak disini. ada satu ART yang emang mulutnya nyolot banget. padahal udah ibuk ibuk ber - cucu. kalau gak mandang majikannya udah saya samperin kali. itu mulut nya gak dijaga.

So, siang tadi nih. mungkin karena rasa solidaritas sesama ART atau mungkin karena takut mereka saya mata - matain kali ya. mereka treak - treak gitu deh di pos satpam. 

" bibi mah gak takut ada yang ngandu lewat BBM kek atau STATUS kek"
" awas.. pulang,, pulang nanti diaduin loh.."
" bisanya ngadu ngadu.."

and bla.. bla..


Biasa sekumpulan ART yang lagi protes ya seperti itu. 

GAK SOPAN BANGET!

yah, begitulah kelakuan ART sekarang. tapi kenapa ya. saat saya berkonsultasi dengan suami saya malamnya. suami saya malah bilang. saya gak harus peduli sama mereka dan anak - anaknya.

terus ..

HATI NURANI SAYA HARUS DI KEMANAIN?

dia bilang itu bukan urusan saya. memang sih bukan urusan saya. tapi sebagai tetangga apalagi saya kenal baik dengan majikannya. boleh dong saya kasih tau kalau perbuatan ART nya itu salah dan perlu di perbaiki? toh selama ini juga saya nahan napas serta jiwa raga ngeliat kelakuan pembantu di sini. tapi gak pernah saya aduin tuh ke majikan - majikan mereka. tapi khusus yang kemarin itu sumpah itu FATAL banget. menurut saya loh ya.

 then, suami saya berkata lagi..

" itu bukan urusan kamu mii, dengan mereka bekerja terus mempekerjakan pembantu. berarti mereka itu telah siap dengan segala konsekuensi yang ada dikemudian hari. entah anaknya di pukul, di cubit, ditindak kekerasan lah dan sebagainya"

" tapi pii, hati nurani aku tuh gak tega liat anak diperlakukan seperti itu. beneran pii, jadi aku kudu matiin hati nurani ku ini pii? masa bodo dengan perlakuan kasar mereka ke anak yang gak berdosa?"

" mereka aja sebagai orang tua yang melahirkan anaknya sudah mematikan hati nurani mereka sebagai ibu. siapa kamu yang bukan melahirkan anaknya dan membiayainya terus peduli dengan mereka?" jawab suami saya dengan dinginnya


JLEBBBBB....

menohok sekali. ini saya yang salah atau emang jamannya udah 


BUKAN URUSAN SAYA


haruskah saya mematikan hati nurani saya sendiri dikala melihat anak orang seperti anak sendiri kemudian diperlakukan tidak baik?


menurut kalian bagaimana?




*lagi galau gegara dinyiyir ART XDDD*


Post Comment
Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar kamu, tapi plis banget ya pergunakan bahasa indonesia yang baik dan membangun. Mohon maaf juga harus di moderasi biar gak ada yang spam. Happy Comment ^^~