Image Slider

Mudik ke Bandung bareng ASUS ZenPower

|
Thursday, July 30, 2015
| 2 Comments


Beberapa waktu lalu tepatnya H-3 sebelum hari raya Idul Fitri tiba, kami sekeluarga mudik ke kota Bandung. kami memang berencana merayakan Hari raya Idul Fitri tahun ini di sana, secara tahun kemarin kami sudah merayakannya di sini, di Kota Depok. Jadi untuk Lebaran kali ini gantian gitu kita yang visit ke Bandung. Hehehe..

Berhubung saya emak riweh dan punya anak yang juga rempong pisan. Jadilah barang - barang dirumah bak pindah ke dalam mobil. Plek.. plek... apalagi kursi dibelakang tempat nyupir, udah jadi tempat bermainnya Hana. Karena isinya mainan dia semua plus bantal dan selimut. Belom lagi kursi paling belakang di sulap jadi bagasi(?) yang sudah ter-isi dengan berbagai macam tas, koper, baju gantung selimut papi, selimut saya serta makanan dan minuman-nya Hana. Beneran kaya orang pindah rumah, tapi pindah rumah juga kayanya gak gini juga deh. 

Pengalaman seru Hana - chan di MOMMY & Me Premium Baby Spa Bogor

|
Sunday, July 26, 2015
| 18 Comments

Sekarang usia Hana sudah 2 tahun 4 bulan akhir Juli nanti. Seumuran Hana itu pasti deh gak mau diem. Gak bisa gitu duduk cantik sebentar 5 menit aja deh, ini mah boro - boro yang ada nih ya dia mah pecicilan banget. Kalau di rumah ngeberantakin semua, mulai dari kamar, dapur, ruang tv sampai ke Depan - depan isinya mainan dia. Pusing deh ini mami-nya Hana setiap harinya.

Tapi kasian juga sih pas ngeliat dia sakit. Hana itu diem-nya ya pas tidur atau gak ya ketika sakit. Karena kegiatan Hana yang suka lari - larian a.k.a pecicilan teu puguh kesana kemari itu bikin seluruh otot-nya tegang. Saya terkadang suka membawa Hana ke tempat pijit bayi. Udah tau kan ya review saya yang sebelumnya, yang ini dan ini.

Postingan saya kali ini bakalan nge-review tentang pengalaman seru Hana plus saya pijit - pijit di MOMMY n Me Premium Baby SPA Bogor, tempatnya di Jl. Abdullah Bin Nuh no.33 Yasmin Point (samping RSIA Hermina Bogor) dengan nomor telepon 0823-175-6666-9. Patokannya sih sebelum Taman Yasmin dan itu deket banget sama rumah uwa-nya Hana yang memang kebetulan tinggal di Taman Yasmin, so tinggal cuss aja deh.  Just Info nih, rupanya MOMMY n Me udah buka delapan cabang yang tersebar di kota Cikarang, Karawang, BSD Serpong, Mataram - Lombok, Medan, Denpasar, Depok dan terakhir di Bogor. Tapi khusus yang di bogor ini di buka cabang Premiumnya pada tanggal 5 April 2015 yang lalu.

Pentingnya Sinopsis Pada Sebuah karya Bagian Ke-satu

|
Friday, July 10, 2015
| 5 Comments


Well, sebenarnya saya gak terlalu ngerti banget tentang yang namanya sinopsis. Iseng - iseng kemaren buka timeline Facebook saya sambil bobok-in Hana. Eh, ada salah satu penulis yang kebetulan temenen sama saya mau nge-share a.k.a berbagi ilmu gratisan tentang pentingnya menulis Sinopsis dalam sebuah naskah buku dan skenario Film. Kebetulan banget saya lagi mencoba menulis sebuah naskah non fiksi yang masih mandek penulisannya karena masih belom bisa mengatur waktu. *alasan* 


Kenal Wenda Koiman?

Googling aja.. ehehehe.. engga - engga.. ini saya kasih tau ya sebelumnya siapa Wenda Koiman itu. Beliau adalah seorang Penulis berbakat asal Lampung, kelahiran tahun 1984 dan sudah banyak menelurkan banyak buku. Bahkan salah satu novelnya telah dijadikan film layar lebar, yang berjudul Mengejar Malam Pertama yang di bintangi oleh Acha Septriasa dan Ananda Omesh.  

Selain menjadi Penulis Novel, ternyata beliau juga menulis skenario untuk film FTV loh. Bukunya  yang terkenal selain Mengejar Malam Pertama adalah Curhatan Hati sang SPG, Ajari Aku mendapatkan Mantanmu, dan Pre-Wedding Test. Hebatnya lagi, untuk menjadi se-tenar seperti sekarang ternyata dulunya Mas Wenda ini hanya bermodal nekat gak punya kenalan atau relasi ke penerbit sama sekali. Benar - benar butuh perjuangan banget dehh... kerennn~~...

Hana Catering - Kisah di Balik Cerita Sang Owner... Bagian Terakhir

|
Tuesday, July 7, 2015
| 5 Comments

Haii.. hai... nulis cerita tentang latar belakang Hana Catering terbentuk ternyata panjang juga ya. bisa kali ya di jadiin buku atu? kwkwkwkw *ngarep*

Sebenernya kalau mau dijabarkan lagi suka dukanya mah buanyaak banget, tapi yahh... mari kita ambil inti - inti-nya saja daripada pusing. *bilang aja males nulis panjang - panjang*

Buat yang belum tau kisah awalnya silahkan baca yang ini dan ini ya.

Okey, setelah semua persiapan selesai seperti permodalan, membeli alat perangnya, dan tak lupa betapa meng-gembelnya saya buat promosiin Hana Catering. Saya bakalan lanjutin cerita setelah Hana Catering Open Order. Tapii.... saya juga mau kasih tau nih, alasan saya susah payah promosiin secara manual.

Kenapa harus repot - repot nyebarin Brosur dan Flayer sendiri?
FIX yang pertama adalah masalah biaya, masa baru awal - awal aja udah manja gimana kedepannya? berbekal ilmu dari orang yang udah suskes menjalankan catering rumahan, menurut mereka adalah SEMUA HARUS DILAKUKAN SENDIRI. Maksudnya adalah jangan bergantung kepada orang lain, semua harus kita yang handle dari awal sampai akhir. Dulu sempat nyoba buat suruh orang yang nyebarin dan dikasih fee namun sama sekali gak ada feedback. Saya jadi berprasangka buruk, jangan - jangan brosurnya malah langsung dibuang supaya biar cepat selesai dan dapat duit. Alhasil daripada saya gak puas, yaa.. mending saya yang terjun langsung ke lapangan. Walaupun setelah itu kulit saya jadi belang karena kelamaan berjemur di bawah sinar matahari >.<.

Hana Catering - Kisah di Balik cerita sang owner... Bagian Ke- Dua

 
Taraaa... inilah lanjutannya dari cerita saya yang ini.

Lanjut yaa.. yuk capcuss..

Pengalaman ngumpulin Modal Awal
Hihihi.. kebetulan ada yang komen di postingan yang sebelumnya nih. Buat yang penasaran saya mengeluarkan modal berapa perlu dicatat ya. Modal ini murni modal pribadi dan bukan hasil pinjaman apalagi gadaikan barang, karena saya masih takut untuk ambil resiko itu. Untuk membuka usaha catering rumahan sebenernya modalnya lumayan asal bisa nganturnya. Waktu itu modal awal saya sekitar 15jutaan totalnya untuk membeli perlengkapan masak, promosi (bikin kuitansi, banner, kartu nama, brosur, flayer), dan bahan masakan awal. Untuk desain Ikon Hana Catering untungnya masih gratisan karena temen ^^.

Dapetnya dari mana?
Hasil nge -gamer recehan. Wkwkwkw... jujur kalau jadi gamer duit ngalir terus gak abis - abis tapi waktu juga harus di luangin bener - bener. Buat dapetin modal awal ya gampang - gampang susah. Karena saya harus berkorban waktu minimal 5 jam sehari selama sebulan buat cari recehan di game. Kalau niat banget dulu saya sebulan  bisa dapet 50jutaan. Sekarang mah boro - boro 5 jam sehari mantengin PC, yang ada di repotin terus ngurus Hana, hiks. Bener kata temen sesama gamer cewek. Karir cewek di dunia game bakalan pudar kalau udah nikah plus punya anak dan itu kebukti banget.

Hana Catering - Kisah di balik Cerita sang owner... bagian ke-satu

|
Wednesday, July 1, 2015
| 5 Comments

"Ma, aku tuh suka keteteran kalau masak, belom masakin makanan Hana belom si papi-nya. Seandainya aja ada catering harian. Aku kebantu banget, apalagi aku gak ada ART ma"

Itu curhatan saya beberapa bulan yang silam. Jujur saya merasa keteteran dalam hal memasak, terlebih saya ini emak baru dan gampang panikan. Akhirnya saya mulai mencari catering harian di sekitaran depok, saya hubungi mereka satu persatu tapi hasilnya nihil. Ada yang gak di jawab, ada pula yang menginformasikan bahwa mereka tidak buka lagi untuk catering rantangannya.

Tanya Kenapa?
Ternyata selidik punya selidik kebanyakan catering harian itu suka banyak nomboknya. Belum lagi kalau ada yang "ngajuk". wkwkwk.. tapi terlepas dari itu, catering harian di Depok itu kayanya udah rare banget ya atau malah gak ada?

Lalu hadirlah Hana Catering...
Tahun lalu saat saya panik banget mencari catering harian yang hasilnya nihil. Akhirnya saya mempunyai pemikiran serta modal nekat.