Hana Catering - Kisah di Balik Cerita Sang Owner... Bagian Terakhir

|
Tuesday, July 7, 2015
| 5 Comments

Haii.. hai... nulis cerita tentang latar belakang Hana Catering terbentuk ternyata panjang juga ya. bisa kali ya di jadiin buku atu? kwkwkwkw *ngarep*

Sebenernya kalau mau dijabarkan lagi suka dukanya mah buanyaak banget, tapi yahh... mari kita ambil inti - inti-nya saja daripada pusing. *bilang aja males nulis panjang - panjang*

Buat yang belum tau kisah awalnya silahkan baca yang ini dan ini ya.

Okey, setelah semua persiapan selesai seperti permodalan, membeli alat perangnya, dan tak lupa betapa meng-gembelnya saya buat promosiin Hana Catering. Saya bakalan lanjutin cerita setelah Hana Catering Open Order. Tapii.... saya juga mau kasih tau nih, alasan saya susah payah promosiin secara manual.

Kenapa harus repot - repot nyebarin Brosur dan Flayer sendiri?
FIX yang pertama adalah masalah biaya, masa baru awal - awal aja udah manja gimana kedepannya? berbekal ilmu dari orang yang udah suskes menjalankan catering rumahan, menurut mereka adalah SEMUA HARUS DILAKUKAN SENDIRI. Maksudnya adalah jangan bergantung kepada orang lain, semua harus kita yang handle dari awal sampai akhir. Dulu sempat nyoba buat suruh orang yang nyebarin dan dikasih fee namun sama sekali gak ada feedback. Saya jadi berprasangka buruk, jangan - jangan brosurnya malah langsung dibuang supaya biar cepat selesai dan dapat duit. Alhasil daripada saya gak puas, yaa.. mending saya yang terjun langsung ke lapangan. Walaupun setelah itu kulit saya jadi belang karena kelamaan berjemur di bawah sinar matahari >.<.


Pengalaman Firsttime Open Order
Setelah brosur dan Flayer dibagikan, yang saya lakukan ya menunggu. Menunggu hasil apakah akan ada yang memesan untuk catering bulan september. Awalnya sempat hopeless karena sampai bulan berganti september-pun gak ada orderan catering rantangan. Kalau dipikir lagi dulu sedih juga ya, menu sudah di susun sedemikian rupa sampai beli buku - buku masakan dan sempat adu argumen sama mama mengenai pemilihan menu, masa sih gak ada yang order sama sekali di awal bulan? hiks. Tapi alhamdulillah akhirnya ada satu keluarga yang order kemudian disusul dengan orderan berikutnya di pertengahan bulan dan dilanjutkan orderan dari keluarga yang lain atas rekomendasi keluarga yang pernah order pertama kali di catering saya ini. Memang loh teknik marketing dari mulut ke mulut lebih ampuh daripada marketing lainnya. Karena apa? ya berdasarkan pengalaman pribadi, begitu puas pasti deh kasih rekomendasi ke orang terdekat.

Pengalaman Pasang Surut Orderan
Hana Catering itu gak hanya menyediakan menu rantangan aja sih sebenernya, kami juga menyediakan menu nasi box dan snack box. Khusus untuk snack box ada orang lain lagi yang bikin. Yang bikin panik adalah pernah suatu waktu sehari orderan bisa sampai lebih dari 10 rumah dan jarak rumah satu ke rumah yang lain lumayan jauh sedangkan kita memiliki komitmen masakan tersebut harus sampai di rumah pelanggan sebelum jam 12 siang. Soalnya saya punya pengalaman gak enak masalah delivery pesan antar. Dulu pas Hana beranjak usia 7 bulan saya sempat mencoba catering baby dan guess what? datangnya itu lebih dari jam 12 siang, sampai rumah saya jam setengah dua siang malah. Ngomel - ngomel dong.  Gak mau jadi catering yang mengecewakan pelanggan makanya saya berkomitmen untuk selalu ontime, walaupun kenyataannya suka sulit. Mungkin awal saya membuka catering ini masih harus belajar manajemen waktu. Awal - awal bodor pisan lah, maklum masih nubi. Gimana gak bodor, awalnya karena yang order cuma 3 sampai 5 keluarga saja, yah.. saya mah nyantai. Pergi ke pasar subuh, belanja ini itu, si mama start masak jam 7 pagi dan selesai jam 9an. Sisanya ready to delivery ehh.. pas pesanan membludak, panik kalang kabut karena gak kekejar waktu. Gak mau panic to the max, kami mengakali-nya dengan belanja lebih awal dan masak lebih awal pula. Need more time!

Kan di atas udah saya ceritain ya tentang bagaimana paniknya saya menghadapi pesanan membludak dan itu baru rantangannya aja belom ditambah nasi box yang dulu open order senen sampai minggu. Kebayang capeknya dong. Dulu mama sempat bedrest karena kelelahan, walaupun ada yang bantuin tapi teteup mama kan orangnya kalau dalam masak memasak gak mau di ganggu gugat apalagi soal cita rasa no excuse lah.. jadi yang bantuin mama itu sekedar potong - potong, cuci piring sama nimbang - nimbangin aja selebihnya mama yang ngurusin semuanya. Namun ada kondisi dimana sehari itu sepi order banget, baik rantangan maupun nasi box, yaahh.. ujung - ujungnya dimasak buat sendiri aja. Minusnya sistem manajemen catering saya di awal adalah catering saya bisa di bayar per -hari dengan sistem COD, jadi setiap hari itu suka H2C alias Harap Harap Cemas, berfikir besok ada yang pesen gak ya? berapa porsi? keburu gak ya belanjanya kalau banyak yang order? dan pemikiran yang lain.

Saya jadi berfikir
" Ohh... ini toh yang bikin malesin catering - catering itu gak mau buka catering rantangan karena untungnya sedikit tapi capek banget plus bikin galau mikirin besok ada yang order lagi atau tidak"

Memang sih ada beberapa langsung langganan sebulan tapi bisa keitung dengan jari deh, kalau lagi sepi order ya jujur aja nih ya justru saya rugi. Cash Flow saya waktu membuka catering ini ancur - ancuran. Duit itu kecampur, mana untung mana modal udeh deh seliweran gak jelas.

Pengalaman di PeHaPe-in Pelanggan
Kata siapa membuka usaha catering rumahan itu enak. Enak kalau udah bisa ngaturnya, kalau seperti saya ini yang masih rada buta emang jatohnya gambling. Tapi orang sukses aja pasti jatoh dulu gak ada yang langsung berhasil kan. Berbekal pemikiran postif itu saya gak mau sampai gulung tikar cuma gara - gara sepi orderan atauuuu... yang paling sakit adalah di PeHaPe - in sama pelanggan.

Kok bisa?
Iya, jadi gini ceritanya berhubung dulu sistem pembayarannya adalah COD jadi banyak yang suka iseng dan jail gitu. Itu sumpah hal yang paling NYEBELIN BANGET selama saya membuka usaha ini.  Jadi ada yang nelepon dan terus order minta secepatnya padahal ngedadak banget, udah di sisain dan di pas - pasin buat orderannya hari itu juga ehhh pas dianter malah "saya gak pesen catering rantangan kok" SAKITTT MAK SAKITTT....
*sabar.. sabar orang sabar pantatnya lebar..LOL*

Pengalaman Menghadapi Berbagai macam pelanggan
Plus-nya saya adalah saya jadi mengetahui berbagai macam watak pelanggan - pelanggan Hana Catering. Susah emang sih ya buat nyenengin semua pelanggan karena standar kepuasan setiap individu kan berbeda. Duhh.. jadi ngerasa ilmu belajar tentang mengukur kepuasan pelanggan saat dibangku kuliah kepake banget sekarang ini. Contoh kasus, ada satu hari dimana mama saya- mungkin sedang kelelahan- salah memasukkan pesanan masakan soalnya ada satu hari dimana pelanggan boleh memilih salah satu menu yang ada. Ada yang minta pake masakan A ada yang minta pakai masakan B lah. Nah, kebetulan ada satu rantang yang memang salah dimasukkin. Ketika diantar sontak pelanggang kecewa. Yah, mau gak mau meminta maaf dan diantarkan lagi menu yang sesuai dengan keinginannya. Gak hanya itu sempat juga mengalami pelanggan yang teliti, teliti banget jumlah potongannya atau porsinya- gak mau rugi gitu ceritanya. Misalnya dia pesan rantangan dengan 4 porsi kemudian upsize menu tambahan 1 porsi lagi begitu melihat ada salah satu menu (terutama sayuran) yang dirasa 'sedikit' langsung protes. Dan masih banyak lagi keunikan pelanggan - pelanggan Hana Catering itu. Tapi yang bikin terharu adalah saat ada yang bilang:
"Mbak masakannya enak loh" 
"Mbak porsinya pas gak sedikit seperti catering lain"  
"Mbak anak saya suka rasanya gak terlalu pedas cocok buat anak - anak ya"  
"Mbak makasih ya udah meringankan saya, kebetulan saya emang lagi repot gak ada pembantu buat masakin anak - anak, rasa masakannya juga pas porsinya juga gak pelit" 

Mendengar dan melihat mereka membuat testimoni seperti itu rasanya semua lelah ini terbayarkan.

Usia Hana Catering masih terbilang masih "bayi unyu - unyu" belom genap setahun kok. Namun, pengalaman yang saya dapatkan selama mengelola Hana Catering itu banyak banget. Saya gak bisa ongkang - ongkang kaki terus nyuruh karyawan sana sini buat atur keuangan ataupun masakan. Terlebih mama, mama juga orangnya lumayan perfectionist gak mau terlalu banyak tangan yang bantu atau rasa masakannya jadi amburadul. 

Walaupun baru seumur jagung dan masih harus perbaikan sana sini terutama dalam manajemen keuangan dan waktu. Saya masih berfikir positif untuk Hana Catering kedepannya. Karena walaupun saya sempat gagal mengatur keuangan dan manajemen waktu di awal tapi insha allah dengan kegagalan tersebut saya belajar. Belajar dan belajar lagi untuk lebih bisa mengatur semuanya. 


Impian saya 5 sampai 10 tahun kedepan adalah Hana Catering bisa mempunyai sebuah "rumah" tersendiri, yaitu bisa membeli dua buah ruko dua lantai, lantai satu di isi dengan Dapur Hana by Hana Catering  yang isinya rumah makan bergaya jejepangan tapi ramah dikantong plus tetap melayani pemesanan catering rantangan dan karyawan serta pesanan nasi box dan tumpeng kemudian disampingnya minimarket waralaba terkenal dan lantai atasnya akan saya isi Game Center Online bukan warnet ya, khusus Game Online aja. 

Muluk?
Ahh.. engga juga kok. Impian itu harus tinggi, siapa bilang impian itu gak boleh muluk - muluk kalau gak mau nyesek. Minimal dengan kita mempunyai mimpi yang setinggi langit gak nyampe langit ke tujuh juga kan masih ada langit kesatu sampai ke enam ^^.


Kenapa Harus Usaha sendiri gak kerja aja?
Memang sih sayang banget padahal berbekal lulusan sekretaris dengan hasil akhir IPK di atas rata - rata. Hari gini perusahaan mana yang gak butuh sekretaris apalagi IPK saya Cumlaude *pamerr*. Body dulu oke-lah ya dengan BB cuma 50kg-an (Jangan tanya sekarang BB saya berapa yak LOL), Face? lumayan lah ya tinggal poles dikit. Kenapa mau susah - susah? Yahh.. kalau udah nikah mah kan beda Orientasi sama Prioritasnya. Mungkin sebagaian besar wanita merasa tidak bebas dengan urusan rumah tangga serta memilih membantu keuangan suami dan mungkin lebih memilih berkarir diluar. Bagi saya, walaupun saya dulunya tomboy dan rada ugal - ugalan tapi balik lagi, alasan saya menikah itu karena apa? karena ALLAH. Apalagi sih yang saya cari selain berkah menikah?


janji suci kami 3 maret 2012

Karena hal itulah saya lebih memilih membuka usaha sendiri. Masa seneng - seneng saya udah lewat lah ya, kan udah puas tuh jadi gamer yang bisa menghasilkan puluhan juta dan hasilnya juga kelihatan banget kok, bisa bantu suami DP rumah yang sekarang, bisa nyicil membeli perabot rumah tangga mulai dari tv sampai ke kasur - kasur dengan hasil dari nge -game. Bahkan dari gamer juga Modal nikahan saya yang 50:50 sama suami bisa terpenuhi. Jujur waktu nikah itu singkat banget baru kenalan kemudian langsung dilamar karena suami ngebet. Mana ada dana ortu saya? ortu saya bukan orang kaya yang punya sawah dan ladang. Makanya jadi gamer itu terbantu banget. Gamer yang produktif ya bukan konsumtif. Dari hasil nge - game juga saya bisa bantuin kuliah adik saya kok. Sempet Depress juga pas kemaren - kemaren karena udah gak bisa handle penghasilan saya yang menjanjikan ini. Tapi Allah itu gak tidur kok. Mungkin sudah saat-nya saya bergerak dari zona nyaman saya. 

Saya memilih lulus kuliah langsung menikah dan gak kerja kantoran tapi memilih kerja di rumah sebagai gamer tapi kini saya harus meninggalkan zona nyaman saya demi kehidupan kami kedepannya. Kalau sampai saat ini saya lebih prioritaskan game saya daripada keluarga saya bisa berabe. Kasian suami saya nanti jeles melulu karena temen istrinya laki semua *Upss* dan apalagi Hana orangnya pecicilan plus aktif pula. Hihihi... sepertinya sekarang saya harus bangun dari tidur saya yang panjang ya. Kebiasaan hidup enak sih nih udah lama gak "Olah Raga".

Doakan Hana Catering SUKSES YAAAAAA~~~!




5 comments on "Hana Catering - Kisah di Balik Cerita Sang Owner... Bagian Terakhir"
  1. heubat ih, moga catering berkembang dan jadi semakin besar ya

    ReplyDelete
  2. semoga sukses usahanya ya mbak :)

    ReplyDelete
  3. Kerren Mak. Memang bener ya, apresiasi sekecil apapun dari konsumen jauh lebih berharga ketimbang materi. Semoga semakin berkah dan lancar ya usahanya

    ReplyDelete
  4. aku juga ska katering rumahan loh enak gak harus tiap hari .semangat terus bisnisnya

    ReplyDelete
  5. Mbak ajarin dong, saya tetiba memegang catering dadakan di daerah yang baru saya kenal, kalau boleh cerita pribadi bisa ga saya hubungin, saya dri palembang cateringnya di makassar 😩😩

    ReplyDelete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^