Menjadi pintar karena Halo Balita

|
Monday, May 18, 2015
| 2 Comments

Saya ingat betul tahun kemarin, pas peresmian AIMI CABANG Depok. Saya ditawari buku Halo Balita oleh mami Mahiro - salah satu yang mengisi Stand Buku Anak. Awalnya berfikir buat apa sih buku mahal. Sampai juta - jutaan toh di toko buku juga bisa di beli dengan harga beberapa puluh ribu saja tanpa menguras isi ATM sampe berjuta juta.

Akan tetapi, sesampainya saya dirumah. Saya langsung browsing dan baca testimonial mengenai buku yg ditawarkan. Rupanya buku Halo Balita ini ada 25 buku ditambah boneka tangan dan panggungnya. Plus klo mau beli E-pen nya juga ada.

Hmm... saat itu saya galau banget. Sepertinya bukunya tuh bagus. Tapi gak tahan sama harganya. Setelah adu argumen sama suami dan mama. Saya memutuskan untuk membeli buku Halo Balita ini dengan cara cicilan Arisan, dengan syarat pake uang pribadi saya sendiri. Hik..


Penjual - Mami Mahiro ini dengan websitenya belibukuanak.com menawarkan beragam pembayaran. Kalau orangtuanya mampu bisa beli cash dan dapet potongan harga, bila terasa berat kalau beli cash bisa dicicil, tapi kalau gak sabaran ya bisa pake sistem kocok arisan. Seperti saya yg sedari awal di kocok saya kebagian di bulan ketiga.


Cicilannya sih ringan, waktu saya ambil ini. Sebulan hanya 300ribu selama 10 bulan, berikut E - Pen nya.

Jujur, awalnya itu memang terasa berat banget. Tapi begitu buku Halo Balita nya tiba berikut E - pen nya. Semua keberatan saya sirna.

Kenapa?
Semenjak memberikan buku Halo Balita plus E pen nya ke Hana. Hana jadi semakin pinter. Seperti sedikit - sedikit bisa merapikan mainannya sendiri tanpa saya harus cuap cuap dulu, terkadang juga suka pakai celana sendiri, joget sambil nyanyi lagunya halo balita yang terekam di E pen nya dan masih banyak lagi deh. Karena anak seusia Hana itu ya mencontoh apa yang ada di depan mata nya dia. Seperti di dalam buku Halo Balita ini yang mengajarkan agar anak mandiri dan bisa segalanya sendiri.

Tugas saya, sebagai emak nya Hana ya mengajarkan sikap dan sifat kemandirian dan tentunya harus dibantu penunjangnya juga. Seperti Halo Balita ini.

Menurut saya, buku Halo Balita akan lebih terasa manfaatnya kalau skalian sama  E pen nya. Kalau buku nya aja, mending beli buku di toko buku biasa aja. Hehehehe...


Buku adalah jendela dunia. Jadi, sejak kecil Hana memang sudah saya tanamkan belajar membaca. Walaupun belom bisa baca tapi kan mami nya ini yg bacain. Dan saya juga mengurangi waktu menonton televisi untuk Hana, karena tv itu tidak bermanfaat untuk tumbuh kembang anak.

Untungnya Hana, dia gak akan bisa bertahan lama diem di depan tv 10 menit. Dia langsung lari larian pecicilan kesana kemari. Paling anteng ya pas dia baca baca buku. Apalagi Halo Balita. Dia suka nyalain E pen nya sendiri terus nunjukin ke buku nya. Duhhh... pinter banget ini anak mami XD.
Makasih ya Mami nya Mahiro yang udah memberikan 'racun' yang baik untuk Hana - Chan.

Owya untuk bunda yang mau beli buku Halo Balita dimana, ini saya kasih rekomendasi ya. Beli aja di Mami Mahiro dengan nomor telepon 0812 88000 877 atau bisa cek di Fb nya Mimahiroshop Jakarta via website juga bisa di www.belibukuanak.com

2 comments on "Menjadi pintar karena Halo Balita"
  1. jadi pintar ya karena Halo balita. Aku juga punya mbak dari anak pertama trus diwariskan ke anak kedua :) Kebyulan aku juga jualan buku-bukunya MDS :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^