Top Social

Setengah Hati Nurani

|
Tuesday, April 7, 2015
| 31 Comments
Sedikit intermezzo ya sebelum saya nge posting tentang lanjutan Epilepsi dan saya. soalnya pembahasannya rada panjang. tapi insha allah gak bikin puyeng dan yang pasti bukan kopi kucing *copycat*. 

Beberapa hari yang lalu di komplek saya yang notabene isinya cuman 13 rumah, 3 diantaranya adalah Ibu RT seperti saya. hanya saja yang kadang suka ngedon dirumah ya saya. 2 lagi karena anaknya sekolah otomatis mereka lebih menghabiskan waktu diluar.

Jadi gini ceritanya, siang itu saya melihat ART rumah deket saya itu bawa anak majikannya nongkrong di pos satpam deket rumah saya. namanya juga rumah sistem cluster udah macam burung dalam sangkar aja. dipagerin depannya tuh.

Kejadiannya, saat itu saya gak sengaja keluar rumah buat beberes tempat sampah yang terkadang suka bikin gondok karena abang sampahnya gak ambil tempat waktu. duitnya aja getol. wekekek..
nah, pas saya keluar saya melihat bocah cewek umur 5 tahun anak tetangga saya itu tidak pakai celana dalem. i know dia abis pipis. tapi kenapa itu si mbak-nya membiarkan kemaluannya menjadi vulgar gitu gak ditutupin? secara di pos satpam saya itu kebetulan lagi dibangun musholla. kebanyang dong ada beberapa tukang lelaki. 


Saya tau kalau saya negor tuh si mbak pasti ngeyel kalau dibilangin. karena saya tau si mbak dari majikan deket rumah saya itu rada rese dan jujur saya males pisan lah buat negor langsung. apalagi disana banyak banget sekumpulan mbak mbak yang lagi ngobrol en mainin hape sedangkan anak majikannya dibiarkan gitu aja. 

MIRIS BUUUKKK NGELIATNYA..

otomatis saya langsung hubungi sang majikan dong, walau ada salah penyampaian karena BBM suka pending amit - amit. intinya saya kasih tau aja bahwa gak sopan itu buka celana dalem terus kemaluannya di umbar apalagi dia cewek didepan laki - laki gitu. kalau mau pipis ya pulang kerumah aja kek yakali jauh, orang deket. yauda tuh mungkin si mbak nya di omelin sama sang majikan.

ALHASIL...

SAYA DI NYIYIR SIANG TADI

wekekekeke.. serius ihh !! saya di nyiyir sama sekumpulan mbak - mbak disini. ada satu ART yang emang mulutnya nyolot banget. padahal udah ibuk ibuk ber - cucu. kalau gak mandang majikannya udah saya samperin kali. itu mulut nya gak dijaga.

So, siang tadi nih. mungkin karena rasa solidaritas sesama ART atau mungkin karena takut mereka saya mata - matain kali ya. mereka treak - treak gitu deh di pos satpam. 

" bibi mah gak takut ada yang ngandu lewat BBM kek atau STATUS kek"
" awas.. pulang,, pulang nanti diaduin loh.."
" bisanya ngadu ngadu.."

and bla.. bla..


Biasa sekumpulan ART yang lagi protes ya seperti itu. 

GAK SOPAN BANGET!

yah, begitulah kelakuan ART sekarang. tapi kenapa ya. saat saya berkonsultasi dengan suami saya malamnya. suami saya malah bilang. saya gak harus peduli sama mereka dan anak - anaknya.

terus ..

HATI NURANI SAYA HARUS DI KEMANAIN?

dia bilang itu bukan urusan saya. memang sih bukan urusan saya. tapi sebagai tetangga apalagi saya kenal baik dengan majikannya. boleh dong saya kasih tau kalau perbuatan ART nya itu salah dan perlu di perbaiki? toh selama ini juga saya nahan napas serta jiwa raga ngeliat kelakuan pembantu di sini. tapi gak pernah saya aduin tuh ke majikan - majikan mereka. tapi khusus yang kemarin itu sumpah itu FATAL banget. menurut saya loh ya.

 then, suami saya berkata lagi..

" itu bukan urusan kamu mii, dengan mereka bekerja terus mempekerjakan pembantu. berarti mereka itu telah siap dengan segala konsekuensi yang ada dikemudian hari. entah anaknya di pukul, di cubit, ditindak kekerasan lah dan sebagainya"

" tapi pii, hati nurani aku tuh gak tega liat anak diperlakukan seperti itu. beneran pii, jadi aku kudu matiin hati nurani ku ini pii? masa bodo dengan perlakuan kasar mereka ke anak yang gak berdosa?"

" mereka aja sebagai orang tua yang melahirkan anaknya sudah mematikan hati nurani mereka sebagai ibu. siapa kamu yang bukan melahirkan anaknya dan membiayainya terus peduli dengan mereka?" jawab suami saya dengan dinginnya


JLEBBBBB....

menohok sekali. ini saya yang salah atau emang jamannya udah 


BUKAN URUSAN SAYA


haruskah saya mematikan hati nurani saya sendiri dikala melihat anak orang seperti anak sendiri kemudian diperlakukan tidak baik?


menurut kalian bagaimana?




*lagi galau gegara dinyiyir ART XDDD*


31 comments on "Setengah Hati Nurani"
  1. Mungkin bisa ditegur dengan gaya bahasa yang lain/dgn subjek si bocah, "eh adik, kok gak pakai celana? Maluu lho"

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sih gitu mak. cuman saya ngeliat disana banyak ART. masa saya sekonyong2 dateng terus ngomong begitu.. hahaha-.-

      Delete
  2. Serupa tapi tak sama, tetanggaku suka nyuruh anaknya pipis di got depan rumahnya, cowok sih dan habis itu langsung dipakein celana. Tapi kaannn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. aku gemes liatnya. pengen negur tau kalau tuh si ART di tegur pasti rese banget. serba salah kan ya...

      Delete
  3. Nyari pengasuh yg bisa dipercaya memang susah ya.. sedihnya kalo anak saya digituin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia mak. jaman emak saya mah ART saya enak2 aja tuh. bahkan sampe sekarang ART emak saya yang udah 10tahunan itu gak macem2. ckckck...

      Delete
  4. Sikap peduli emang harus selalu ada, mak. Apalagi ini tetangga, yg bisa kejadian sama mereka bisa kejadian jg ma kita walau kita tidak mengambil keputusan yg sama dgn mereka. Semangat, mba, berbuat baik itu memang ad aj cobaannya. Tunjukkan mak, klo nyinyiran Art itu ga ad seujung kukunya dr risiko ga menegur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, tapi yang kadang bikin galau adalah majikannya pun sbenernya tau ART nya begitu tapi karena butuh banget makanya terkadang majikan suka diem aja.
      jadi bingung..

      Delete
  5. Teruskan menjadi tetangga baik yg peduli mbak... pasti tetangga mbak akan berterimakasih sekali pada mbak. Ga usah dihiraukan kelakuan para art itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya... terkadang kebaikan itu tidak selalu berbuah manis mak.. wekekke.. tapi gak apa dah selama bener dan bukannya ngomongin yg engga engga mah ya.

      Delete
  6. Aku juga bakal negur, Say. Hari gini fedofil di mana-mana. Seremlah anak-anak kalo dibiarin vulgar. Gpp dinyinyirin, yang penting hati ga gelisah karena sudah mengingatkan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mak haya tapi yang paling malesin ya itu udah tau salah tapi tuh ART gak sadar gitu.. 2 IRT disni sih sebenernya juga udah pada tau. tapi mereka diem aja. tapi sbenarny mereka ngomongin juga dibelakang. wekekekek..

      Delete
  7. Sebenernya, aku sih nggak bisa nyalahin orang tuanya juga karena menitipkan anaknya ke pembantu. Itu juga salah satu rencanaku nanti karena aku mau tetap melanjutkan karirku. Yang salah ya akhlak dan perilaku mbaknya. Aku pun kalo nemuin hal begitu pasti aku tegur. Maaf ya, beberapa ART jaman sekarang emang mau enaknya doang. Kalo nggak ada majikan langsung dengan bebasnya ngegosip dan ngumpul bareng ART. Risih memang, ya gimana ya jaman sekarang serba bingung :"|

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia sekarang nyari ART itu susah banget yang benernya, lebih cenderung yang gak bener kerjanya tapi giliran gaji maunya yang gede. wekekek..

      saya juga berkali kali ganti ART mak, sempet mau gawe juga. tapi pas liat kelakuan pembantu2 sekarang aku jagi ngurungin niat buat gawe lagi. sekarang pekerjaan rumah dari bangun sampe merem dikerjain sendiri. capek sih yah gimana ya. jamannya udah aneh begini. jarang banget ART yang bener.

      Delete
  8. Errr boleh koreksi yaa mungkin not fair juga bilang kalo ibu yg bekerja itu mematikan hati nurani sbg ibu sebab bisa jadi mereka kerja karena tuntutan ekonomi, ingin kasih anak2nya gizi yg lebih baik, sekolah yg lebih baik, tunjangan kesehatan yg baik... We never know hehe... Kalo sbagai sesama ibu memang harus dikasih tau tuh setuju sama mak Haya banyak pedofil skrg ini. Jangankan anak cewek, punya anak cowok pun kudu hati2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya itu kata suami saya loh mak. saya juga gak tau tetiba aja dia berkata tajam beigut. biasanya mah engga cenderung gak mau peduli gitu. tapi semalem beda mak. makanya abis dia ngomong begitu aku langsung diem...

      Delete
  9. ya ampun mbak belum lama aku juga menemukan hal yang sama, anak perempuan gkira-kira umur 3 tahun gak pakai baju keluar rumah manggil-manggil kakeknya sementara di depan rumahnya itu warung rokok yang penuh dengan laki-laki. Sedih banget lihatnya tapi gak bisa negur karena gak kenal kebetulan kejadiannya pas lewat jemput anak sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ishh... bener deh ya.. gak dimana mana. takut sekarang mah. pedofil dan tingkat kejahatan semakin meresahkan apalagi harga harga pada naik *Curcol*

      kadang kudu bersitegang dl dengan hati nurani buat peduli atau gak mau peduli. sulit2...

      Delete
  10. kalau menurut saya harus di tegur mak, walaupun resikonya di nyinyirin. saya mengalami meninggalkan anak untuk bekerja dan sangat berterima kasih jika ada tetangga yang mengadukan sifat jelek art, jadi saya bisa prepare.

    saya yakin ibu anak-anak itu bekerja bukan karena siap dengan segala konsekuensinya tapi mereka mungkin sedang berjuang membantu para suami untuk meningkatkan taraf hidup keluarganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak.. semoga emak yg saya kasih tau itu berfikiran sama kaya mak rina ya. hehehe

      Delete
  11. Suka serba salah ya kalau negur orang, padahal niat kita baik.. Iya jadi saya kadang suka cuek, soalnya kalau negur takutnya malah buntutnya jadi panjang.. *dilemaaa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia jadinya dilema. tapi kemaren saya ikutin kata hati aja walaupun ujug2nya kaya gini.

      Delete
  12. Kok jadi gemes sama ortunya ya (bukan sama ART). Mestinya ortunya juga lebih care dengan anak. Jangan nyerahin anak gitu aja ke ART. Gimana pun anak adalah tanggung jawab orang tua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mau gimana lagi mak. klo emak bekerja kan waktu buat anak jadi berkurang. jadi susah...

      Delete
  13. memurutku jgn dimatikan hati nurani
    ibu bekerja jg bkn mati hati nurani karena kondisi ekonomi bantu kluarga

    ada baiknya di nasehati langsung di depan majikannya jgn ngadu di belakang
    minta maaf sama ART yg teriak karena sakit hati bilang caranya kurang tepat.

    memang lbh baik si jgn ikut campur urusan org krn jd adu domba/perselisihan

    tapi klo.suami bilabg gitu ya taati mak
    daripada jd istri durhaka, maag duh kok sotoy gini

    berdamailah
    @guru5seni8
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. Iyalooooo, aku juga risih kalo ada anak tetangga dibiarin maen keluar tanpa celana. Kan bisa digigit semut anunya :D

    ReplyDelete
  15. persis kayak pengalaman saya mbak, jadi critanya saya dulu masih kerja dan punya 2 ART untuk ngurus ketiga anak saya yg masih kecil-kecil. Alhamdulillah saya punya tetangga yang care dan selalu ngasihtau saya apa aja yg dilakukan 2 ART saya ini. Setelah dinasehatin tuh ART, tapi tetep aja diulangin, akhirnya saya angkat tangan deh, saya berhentiin aja ART itu, dan memutuskan untuk resign demi ngasuh sendiri anak-anak saya.
    Dilemma emang yah..., tapi saya lebih cinta anak-anak ketimbang pekerjaan saya, hehehe....
    Saran saya sih, cuekin aja nyinyiran para ART itu..., toh kitanya nggak dalam posisi yang salah koq, justru namanya tetangga kita harus saling bantu membantu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyap. saya sih sabodo teuing. ART emang bgitu kalau dimanja sama majikannya. suka merasa sok paling bener. bukannya nyadar kalau yang dilakuin salah malah nyebar gosip yg aneh2. taulah pendidikannya gak seberapa. makanya aku cuek banget. ora urus.

      Delete
  16. yang penting kita sudah memberi tahu orang tuanya, Mbak. Masalah dinyinyirin sama ART, cuekin aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah cuek kok mak. tapi masa anak2nya itu jadi gak boleh main kerumah saya lagi sama ART nya. wekekke... saya sih gak apa rumah jadi gak berantakan lagi.

      Delete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^