Top Social

Itu Anakmu bukan Anak Pembantumu..

|
Tuesday, May 20, 2014
| 13 Comments
Ini cerita pengalaman saya sebulan yang lalu,

“ Oeekkk… Oeekkk…”

Suara tangisan bayi terdengar sampai kedalam rumahku, entah itu bayi siapa yang jelas sudah membuat Hana terbangun dari tidur paginya. Sesaat saya keluar rumah dan menemukan bahwa ternyata suara tangisan itu berasal dari rumah sebelah. Kemudian saya mendatanginya dan ternyata benar. Sebut saja bayi A. Bayi itu sedang menangis meronta – ronta saat digendong oleh pengasuhnya. Pengasuh tersebut panik karena dia belum pernah momong bayi usia 3 bulan, tapi karena gaji yang ditawarkan oleh majikannya lumayan besar, doi memberanikan diri. Waktu saya datang kesana, pengasuhnya itu sedang memberikan susu formula kepada bayi A. tapi, miris melihatnya, susu yang ia berikan ternyata sampai tumpah kesamping telinga si bayi. Karena ketidaktahuannya itu bisa saja bayi tersebut menderita infeksi telinga. Karena ada cairan asing yang masuk melalui kupingnya, apalagi cairan tersebut adalah susu formula. Untungnya saya sigap dan langsung memberikan wejangan kepada si pengasuh bahwa harus hati – hati sekali dalam pemberian susu formula menggunakan botol.

Tangisan bayi itu semakin memekakan telinga, padahal sudah saya gendong dan puk puk pantatnya. Biasanya sih hal ini berlaku banget kalau di terapkan ke Hana. Tapi, ada satu hal lagi supaya bayi cepat berheti dari tangisannya:

NENEN !

Sambil menggendong sambil berfikir antara mau kasih ASI saya atau saya tetep kekeuh memberikan susu formula yang jelas – jelas bayi nya tidak mau minum itu. Kemudian berfikir lagi, akhirnya saya mencoba untuk meminumkan susu formula tersebut ke bayi itu, tapi doi malah nangis kenceng banget dan meronta – ronta tak karuan. Mungkin itu tanda dia protes kalau dia menolak susu si sapi.

Sambil berucap bismillah dalam hati, saya dengan rasa iba dan mau nangis melihat bayi tak berdaya itu hanya meinginkan ASI dari seorang Ibu nya tapi tak dia dapatkan. Maka, saya memutuskan untuk segera memberikan ASI saya kepada dia. Dan.. seketika itu juga, bayi A tertidur lelap.

Hati saya sakit, kok tega, kok sampai hati, anak selucu dan secantik ini dibiarkan meminum susu sapi dan diasuh oleh pengasuh yang tidak berpengalaman dalam hal merawat bayi. Saya saja sebagai seorang ibu mendengar tangisan bayi yang menyedihkan itu dada saya terasa sesak. Tak ayal saat memberikan ASI kepada bayi A, saya meneteskan air mata.

Mungkin beberapa pembaca ada yang mengaggap saya terlalu lebay. Terserah. Sebagai seorang ibu, hati saya terenyuh mendengar jerit tangisan bayi tak berdosa yang hanya meminta HAK nya tapi tak dia dapatkan.

Beberapa hari setelah saya memberikan ASI saya kepada Bayi A, lagi – lagi setiap pagi doi nangis terus, tangisan yang menyesakkan dada saya. Tak sekali saja saya mendonorkan ASI saya untuk bayi A, walau saya tahu konsekuensinya apa. terlebih saya juga belum sempat bilang kepada orangtuanya kalau saya mendonorkan ASI saya untuk anaknya.

Terlepas dari kemungkinan ibu nya marah kepada saya karena saya seenak hati memberikan ASI saya kepada anaknya. Saya rela kok dimarahi oleh ibunya, bahkan mungkin tidak lagi berhubungan baik. Asal bayi A tenang dan si ibu benar – benar memberikan apa yang di minta si bayi, bukan terbaik menurut kita (Ibu).

Tidak hanya itu, pengasuhnya juga tidak teliti dalam hal kebersihan bayi A, contoh: botol bayi yang tidak dibersihkan dengan benar, masih ada sisa – sisa susu menempel disana, memberikan pakaian yang tidak pas dengan keadaan si bayi, bayi kedinginan hanya dipakaikan jumper tanpa stocking membalut di kakinya,  kemudian kasur bayi yang terlihat nampak kotor sampai – sampai ada nyamuk mati pun tidak dibuang jasadnya dan segudang kesalahan – kesalahan fatal dalam merawat bayi A .

Haa.. speechless…

Bukannya saya terlalu ikut campur urusan orang. Tapi, saya hanya kasihan melihat si bayi yang nampaknya menderita. Sedangkan ibunya tahu? TIDAK.

Kalau boleh berteriak, saya akan berteriak,

ITU ANAKMU BUKAN ANAK PEMBANTUMUUUUUUUUU…!!


Karena apa? Anak adalah titipan dari Tuhan, Anak adalah harta yang paling tak ternilai harganya di dunia ini. Anak salah langkah saat kita mati, kita akan dimintai pertanggungjawaban mengenai  si Anak.
Berat bukan? Tanggungjawab menjadi orangtua itu…
Jadi, sebagai orangtua bukan hanya memberikan materi semata, tapi merawatnya dengan baik dan benar. Kalau dua duanya orangtua bekerja, siapa yang memberikan perhatian lebih ke anak?

Pembantu?

Sodara?

Nenek???


Hanya kita, kita..

Seorang IBU..

Karena itu ada pepatah “ surga berada di bawah telapak kaki ibu”
Atau dalam islam selalu disebutkan “ ibumu.. ibumu.. ibumu.. baru ayahmu…”
Memang bila ibu bekerja, membantu perekonomian keluarga juga, tapi tidak ada yang bisa sejalan, pasti salah satu harus ada yang dikorbankan, begitulah hukum alam berlaku.

Dear Mommies yang bekerja diluaran sana. Saya memang bukan seorang ibu yang sempurna. Saya hanya Ibu rumah tangga yang bercita – cita membesarkan anak dengan tangan saya sendiri dan penuh cinta kasih. Tapi saya minta kepada working mom, perhatikan anak kalian. Jangan terlalu percaya kepada pengasuh, apalagi iming – iming gaji besar, supaya dia bekerja dengan benar. SALAH.

Karena, biarpun kalian bekerja, anak kalian diasuh oleh orang lain yang tak ada hubungan darah sama sekali. Bolehlah dia diberikan pelatihan terlebih dahulu entah oleh yayasan atau kalian sendiri. Tapi, tetap…

Itu anak kalian… darah daging kalian…
Yang kalian jaga selama 9 bulan serta melahirkan dengan penuh perjuangan…
Jangan saat si anak sudah lahir ke dunia ini di sia – siakan begitu saja…

Toh sudah banyak kan kasus yang pengasuhnya menyiksa anak majikannya karena gak bisa sabar dalam hal menangani si anak.jangankan gitu, kalau kita sudah lelah terus anak banyak ulah pasti ada dong rasa marah di dada? Apalagi yang gak ada hubungan darah dengan si anak.

korban kekerasan pengasuh anak

Syukur – syukur bayi atau anak kita orangtua kita yang merawatnya. Tapi masa iya kita harus merepotkan mereka terus?, udah ngerawat kita eh ngerawat cucunya juga. Gak sopan..

Ah.. saya juga tidak akan meng – underestimate emak – emak yang bekerja kok, karena apapun itu pasti kalian udah memikirkannya matang – matang.

Tapi, kalau saya,  saya memilih untuk meninggalkan pekerjaan saya dan fokus mengurus anak tapi saya juga akan membantu keuangan keluarga dengan cara merintis usaha yang bisa dikerjakan dirumah.

Untuk kasus di atas, jujur.. hati saya pilu setiap kali bayi A menangis. Mungkin karena saya sudah menjadi ibu susu untuknya.  Ada perasaan aneh mengalir di dada begitu mendengar dia menangis atau pengasuhnya yang terkadang melakukan hal bodoh. mungkin saya terlalu gegabah dalam bertindak juga, tapi saya tipe orang yang tidak diam saja kalau ada sesuatu hal yang menyangkut bayi. untuk ibu bayi A, saya mohon maaf seenaknya memberikan ASI saya kepada bayi ibu... 

Menurut kalian bagaimana?





13 comments on "Itu Anakmu bukan Anak Pembantumu.."
  1. Menurut saya, sebaiknya mbak bilang baik-baik ke ibu anak tersebut soal ini semua. Bagaimanapun ibu kandungnya berhak tau soal apa yang terjadi, termasuk soal pemberian ASI. Mudah-mudahan aja ibu bayi tersebut terbuka mata hatinya setelah tau cerita mbak nanti, dan lebih fokus mengurus bayinya, aamiin. Salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, seperti saya akan menceritakan kepada ibu si bayi A. semoga dia gak salah faham aja ya. hik...

      salam kenal juga ya mak, makasih sarannya ;)

      Delete
  2. nangis mak...speechless. Barusan dengar kasus orang tua meninggalkan anaknya karena bekerja menjadi pengasuh bayi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. T^T... bingung juga ya, bekerja pengasuhnya sekarang udah gak kaya dulu lagi. kalau gak kerja juga harus pinter2 bagi waktunya.

      Delete
  3. saya bisa maklum mak..bayi itu butuh ASI n dekapan seorang ibu....tp mungkin ada jg "kesalahan: krn tidak memberitahu ibunya..ya ibarat makan buah simalakama ya..antara kasian dgn si bayi dan berhadap dgn ibunya...sebaiknya kasi tau aja ibu si bayi..liat situasinya dan cerita sambil minta maaf..klu ibunya marah ya setidaknya mak bisa kasi alasan sesuai kejadian sebenarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mak, iya mak, kemaren2 ini saya galau banget. mungkin dalam waktu dekat saya akan menceritakan semuanya, walau nanti efeknya bisa baik atau buruk. saya cuma gak tega mak ngeliat bayinya nangis terus. makasi ya mak sarannya :)

      Delete
  4. Jadi pingin nangis melihat anak yang menjadi korban kekerasan pembantunya ya. Sebagai seorang istri yang masih menanti kehadiran buah cinta, saya pun merasa kesal+sekaligus gemas melihat seorang Ibu yang justru acuh tak acuh pada anaknya, dan justru menyerahkan anak pada pembantunya.
    Mampir yuk mak www.rumahmemez.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mak, iya, sekarang untuk meng - hire pengasuh/pembantu harus ekstra hati - hati banget. dan sebagai ortu juga sebaiknya gak percaya gitu aja sama pengasuh baru.

      Delete
  5. setuju Mak.. mencari pengasuh yang baik itu sangat-sangat sulit.. alhamdulillah saya berjodoh dengan pengasuh yang sangat baik dan sabar, jadi cukup tenang berangkat bekerja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mak, sekarang mencari pengasuh yang baik - baik itu ibarat mencari jarum dalam tumpukan jerami. lain hal kalau pengasuhnya udah dari dulu - dulu. karena mungkin pergeseran gaya hidup, jadi pembantu sekarang gak tahu aturan dan menjadi pengasuh adalah pilihan terakhir kalau mereka tidak bisa menjadi buruh di pabrik.

      Delete
  6. Salam kenal mak, miris saya baca di atas cerita soal pengasuh. Saya berani ambil keputusan untuk resign demi mengasuh kiddos, walaupun banyak yg menyayangkan posisi yg saya tinggalkan ini
    Soal rezeky Tuhan sudah mengaturnya, yg penting sy aman dan tenang bisa turun langsung mengurus kiddos, dan melihat tumbuh kembangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mak rica ^^

      iya mak, ini beneran pengalaman saya loh saat melihat anak tetangga dengan pengasuhnya seperti ini. keputusan untuk menjadi ibu RT memang sebuah keputusan besar karena semua biaya akan ditangung suami.

      saya juga akhirnya tidak jadi bekerja, padahal saya ditawari posisi enak ditempat saya melamar kerja setelah nikah. tapi keburu Hana - chan lahir. yauda akhirny saya bisnis kecil - kecilan saja.

      memang urusan rezeki udah Tuhan yang atur. tugas kita karena sebagai ibu RT yah membantu suami dengan berdoa. bener banget bisa turun langsung dan bisa setiap hari melihat tingkat lucunya.

      semoga emak terus bersemangat ya menjadi ibu RT nya.

      SEMANGATTT !!! ~~ >.< v

      Delete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^