Top Social

Seseruan di Jungle Land Adventure Theme Park, Sentul, Bogor - Edisi kedua

|
Sunday, April 6, 2014
| 6 Comments
Huft… setelah sekian lama, akhirnya baru menulis lagi edisi kedua-nya. Sebenernya niatan buat nge-posting ini udah lama banget. Tapi karena ada beberapa faktor akhirnya baru rampung sekarang.

Lanjutin yaakk makk.. :D

Yak.. akhirnya setelah memasuki pintu masuk JungleLand ini, kita ditawari untuk berfoto bersama oleh mas – mas ganteng *kyaaa* sayangnya karena kita udah bawa kamera DSLR sendiri, yaudah deh kita narsis aja gak pake bayar *hohoho*

gaya loncat ala anak Abege sekarang

Setelah ber – narsis ria, kita berjalan ke arah Zona Carnivalia, sambil melewati deretan foodcourt yang terletak ditengah jalan, kemudian kita mengambil arah ke kanan. Wahana pertama yang kami naiki adalah wahana kebut – kebutan. Berhubung kita ke sini hari kerja, maka tidak terlihat antrian yang ada, hanya ada beberapa rombongan SD dan Karyawan, sisanya sih kebanyakan orang pacaran sama anak – anak Abege. Alhasil mau naik sampai mabok juga gak ada yang larang tuh XD. sayangnya Hana gak boleh dibawa ke dalam wahana ini, katanya masih bayi unyu - unyu. Hihihi…

                                       

ambil gambar disini

kalau boleh dibandingin dengan wahana yang ada di Trans Studio Bandung, Trans Car Racing,  track-nya memang lebih panjang wahana kebut – kebutan. Tapi kalau feel-nya saya rasa lebih memilih wahana Trans Car Racing.

Setelah puas main kebut – kebutan. Saya dan keluarga istirahat sejenak, duduk di payung – payung yang disediakan sembari memberi minum Hana. Kebetulan didepan kami adalah wahana petir dan Disko. 2 wahana yang gak akan pernah saya naiki, mau dibayar berapapun juga. Karena saya males naik itu dan gak akan pernah mau. Akhirnya yang naik wahana tersebut adalah suami saya, adik saya, dan ex ART saya. 

 

Ngeliatnya aja uda puyeng gimana naiknya pikir saya, bayangin aja kita menaiki semacam piringan raksaksa kemudian sambil duduk di kursi semi berdiri sambil pegangan terus diputer – puter en di ayun – ayun.. HUEEKKK !. Saya mah ngadem aja sama hana sambil ajak main dia.

Setelah tuh 3 makhluk puas naik Disko, mereka segera meluncur ke wahana yang ekstrim lainnya, yaitu Hihiberan Zee Force. Mereka riang gembira menaiki wahana tersebut. Asal tau aja, ini wahana yang bikin super duper pusing. Inti-nya sama seperti wahana Disko, Cuma ini ekstrim. Naik wahana yang berbentuk pesawat, di pesawatnya di puter – puter ke atas ke bawah 180 derajat ditambah muter kekanan kekiri 180 derajat juga. Kebayang pusingnya?

ambil gambar disni


Awal mereka menaiki wahana Hihiberan cerah ceria, pulang – pulang mereka langsung berwajah pucat pasi.. ahakahakahak… sok berani sihh..~

Tapi ternyata, wahana hihiberan gak bikin mereka getir buat menaiki wahana petir, sayangnya wahana yang satu ini belom ber-operasi, lagi offline katanya. Untung ajaa… hufft… tapi wahana petir ini mengingatkan saya dengan wahana Giant Swing yang ada di Trans Studio Bandung. yah, walaupun di akhir perjalanan ternyata si adek tetep kekeuh mau naik wahana ini karena sudah ready buat di naikin katanya.

Karena gak jadi naek petir di awal, akhirnya petualangan berlanjut menaiki wahana Kolecer. Mungkin kalau di dufan biasa disebut Bianglala. Nah, di sini Kolecer atau Bianglalanya tinggi banget, sekitar 45 meter. Apabila kalian sudah berada di puncak Putar Kolecernya bakalan terlihat pemandangan gunung pancar dan setul yang indah banget, sayang kalau dilewatkan. Tapi.. karena saya takut ketinggian, dan jujur ini bianglala tertinggi di Indonesia. Saat saya berada di puncaknya. Saya tutup mata. Soalnya kebetulan anginnya lagi kenceng banget, terus efek goyang – goyang deh. Langsung parno mode on.



Setelah menikmati wahana kolecer, kami transit sebentar di Foodcourt terdekat, kebetulan saat itu sudah hampir pukul 12 siang. Jadi, kami memutuskan untuk memberikan makan cacing – cacing kami yang sudah teriak daritadi dan memberi makan cacingnya hana juga  *hahay*. Hmm.. untuk ukuran harga makanan di sini yah, lumayan. Maksudnya lumayan mahalnya.. nyahahaha.. tapi emang biasanya ditempat – tempat seperti ini harga makanannya kaya orang mau naik haji sesegera mungkin. Atlest, Lebih baik lah daripada harga makanan yang tersedia di dalam Trans Studio Bandung, yang menurut saya engga masuk akal, bukan maksud menjelekkan tapi harga yang ditawarkan emang gak masuk akal.



Kemudian setelah full tank, kami langsung ngacir ke wahana yang agak ekstrim lainnya yaitu Harvest Time yang terdapat di Zona Tropicalia.  Kali ini saya mencoba memberanikan diri untuk menaiki wahana ini. karena yah sayang aja, masa udah jauh – jauh kerjaan saya cuman liatin orang yang naek wahana doang. Gak lucu banget.

Harvest Time ini sejenis kereta mini yang meluncur super cepat, kalau di dufan sih kalau gak salah namanya alap - alap, yang ijo itu lohh. Tapi yang ini track-nya agak panjang dan sedikit lebih menantang. Waktu itu, kebetulan banget yang naik wahana ini hanya beberapa orang saja, otomatis yang tadinya hanya 2 kali putaran, ini diterusin lagi tanpa henti jadi 4 kali putaran. Saya yang mental – nya tempe dan sok sok bergaya naik wahana ini, langsung modar 7 keliling. Jujur, saya orangnya gampang takutan, takut yang cepet – cepet, takut ketinggian, wah banyak takutnya deh. Kecuali sama setan dan kecoak *gak nyambung*.

yang dipublish foto adek saya aja ya. saya-nya berwajah pucat pasi banget. LOL


Guna meredam ketakutan saya, akhirnya saya bersama adik saya menaiki wahana curam jeram. Wahana satu – satu nya yang paling aman buat saya. Wekekek.. dasar nenek. Sebenernya nih wahana diperuntukkan untuk anak – anak. Karena tracknya yang biasa aja.Engga kaya wahana di Trans Studio Bandung yang bikin jantung copot en kebasahan pula dan engga juga kaya Wahana Niagara milik Dufan yang bisa bikin baju transparan. Khusus wahana ini, udahannya saya malah cengegesan gak jelas.

Perjalanan-pun dilanjutkan. Suami saya mengajak saya untuk menaiki wahana Sarang Burung Berang yang berada di Zona Mysteria. Pas saya melihat wahana tersebut, nyali saya langsung ciut. Gimana gak ciut. Sarang Burung ini ternyata lebih tinggi dari Wahana temen – temennya yang serupa, seperti Wahana Negeri Raksasa milik Trans Studio Bandung yang hanya setinggi 5 Lantai, Wahana  Hysteria milik Dufan yang setinggi 56 meter. Walau Sarang Burung Berang Hanya memiliki ketinggian 38 meter, tapi terlihat lebih tinggi daripada sodaranya itu si Hysteria. Kenapa? Karena JungleLand itu berada diantara pegunungan dan letaknya di kaki bukit. Feel-nya beda banget kalau kamu nyobain nih wahana. Sedapnya lagi, pas naik ini anginnya lagi kencang atau akan datang hujan. Wuzzz… saat mencapai ketinggian diatas kamu akan merasakan angin hebat menerpa seluruh tubuh dan wajahmu. Kebayang gak?



Untungnya saya gak nekad menaiki wahana tersebut. Karena katanya saat suami, adik serta ex. ART saya menaiki sarang burung itu, anginnya lagi kenceng banget en lagi – lagi yang naik cuman sedikit, maka teterusan deh sampai 4 kali juga. Naik turun gitu di terpa angin kenceng sampai 4 kali. Isshh.. ogahh ahh.. yang ada jantungan iya.




Masih penasaran sama lanjutan petualangan kami ??
Bersambung deh yak.. habis masih panjang sih ceritanya.. wekekek..
Semoga gak tambah bosenn ya makk..







6 comments on "Seseruan di Jungle Land Adventure Theme Park, Sentul, Bogor - Edisi kedua"
  1. hi hi bulan lalu kesana, cuma kongkow2 aja makan bakso dan juice ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. yang di depan yak mak.. enak tuhh.. :3

      Delete
  2. kayaknya asik juga main ke Jungleland, ya. Thx, buat infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sama makk.. di jungle land bawa bayi gak bayar mak+ saya rasa buat tempat nyusuin atau ganti pampersnya masih lebih baik daripada transstudio bandung, tapi kalau di trans bawa bayi 0 bulan aja bayar full.. huhuhu... nanti deh saya review lagi lanjutan junglelandnya sama review trans studio bandung XDD

      Delete
  3. hi mom. disana panas bgt ga sih? famgath kantor kesana euy, pdhl baby masih 4m. mending bawa stroller tertutup apa terbuka ya?
    thanks before :)

    ReplyDelete
  4. hallo... terakhir kesana sih masih gersang. kalau bisa bawa stroller yang tertutup tapi bisa dibuka juga. pepohonan di sana masih jarang soalnya. sama siapin sunblock aja kalau pas panas buat baby-nya.

    ReplyDelete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^