Top Social

BAHAYA GAMEONLINE

|
Wednesday, August 21, 2013
| 1 Comment


Kali ini artikel saya tentang bahaya permainan gameonline. Mungkin beberapa dari kalian sedang asik kalau online di depan PC/Laptop sambil main game, atau ibu – ibu/bapak – bapak yang mempunyai anak, sering melihat anaknya ber-asik asik ria depan PC nya dan tertawa – tawa sendiri.

Sebelum saya membahas bahaya dari gameonline, saya akan memberikan sedikit review apa sih gameonline itu.

Kalau dilihat dari sejarahnya melalui mbah google, banyak pengertian tentang gameonline itu sendiri. Tapi kalau malas membaca artikel yang setumpuk tentang gameonline, mari saya ringkaskan.


Jadi begini, gameonline adalah sebuah permainan yang dimainkan menggunakan komputer dan untuk memainkannya membutuhkan koneksi internet. Dari gameonline ini, kita semua bisa terhubung di satu waktu dalam sebuah permainan dan bisa chatting layaknya seperti Ym-an/LC  jaman dulu. Namun bedanya, tinggal ditambahkan saja unsur game kedalamnya agar suasana lebih hidup dan mendukung.

Tapi, sayangnya kebanyakan pengguna gameonline atau bisa kita sebut saja gamer, ternyata suka lupa waktu tuh dengan kegiatan dunia nyatanya alias ketagihan atau bahasa kerennya sih addict.

Menurut survey yang ada dan menurut saya juga, karena saya juga gamer. Rata – rata pengguna/penikmat gameonline itu masih duduk di bangku sekolah seperti SMP/SMA dan juga Mahasiswa. Namun beberapa gamer ternyata juga ada yang sudah berkeluarga loh, macem saya ini >///<.

Kalau ditanya berapa macam jenis – jenis gameonline yang ditawarkan sih, ada banyak jenisnya. Buat yang masih awam, saya akan review secara garis besar saja tentang jenis – jenis gameonline ini.

Kalau mengutip info dari Wikipedia, dibawah ini jenis – jenis permainan gameonline yang diminati:


Massively Multiplayer Online First-person shooter games (MMOFPS)
game jenis ini sih mengambil dari sudut pandang orang pertama, kita dibuat seolah – olah kita yang benar – benar berada disana/memainkannya. Biasanya game ini ditemui pada game – game peperangan dengan senjata – senjata militer. Contohnya sih macem Point Blank, Mercenary OPS, Call Of Duty dan masih banyak lagi.

Massively Multiplayer Online Real-time strategy games (MMORTS)
Nah, untuk game yang ini nih, game yang bisa bikin otak berfikir/mengatur strategi. Bisa dalam berupa bentuk sejarah, fiksi ilmiah maupun fantasi. Contohnya:  Warcraft, Age of Empires dan sebagainya.



Massively Multiplayer Online Role-playing games (MMORPG)
Permainan jenis ini yang paling banyak diminati, karena disini kita bisa berkenalan dengan orang – orang darimana saja dan membentuk sebuah kelompok untuk misi yang sama dalam game tersebut. Macem Ragnarok Online, Final Fantasy Online dan sebangsanya.




Massively Multiplayer Online Browser Game
Ini juga salah satu yang akhir – akhir ini banyak digemari oleh para gamer. Game sederhana yang bisa diakses melalui akun sosial dan ber platform java. Contohnya: game – game yang ada di facebook.



Nah, sekarang udah terbuka sedikit dong pengetahuannya tentang gameonline itu apa?, yah buat yang udah tau sih pasti skip bagian yang atas ya.. hehehe..


Sekarang saya mau bahas ni bahaya dibalik gameonline ini. Sebenernya sih uda dari jaman ke jaman banyak yang pro dan kontra tentang gameonline dan bahayanya. Hanya saja artikel saya ini, saya tulis berdasarkan pengalaman pribadi saya dalam bermain gameonline tersebut dan itu nyata loh. So, simak baik – baik yah.

Banyak pandangan positif dan negatif dari orang – orang tentang dampak gameonline untuk anak – anak serta perkembangannya, begitu juga untuk orang dewasa yang memainkan permainan ini.

Tapi, menurut saya gameonline itu bahaya banget kalau…
  1. gak tau aturan main gameonline, which is disni adalah anak – anak atau orang dewasa yang baru “kenalan” dengan dunia gameonline kemudian menjadi asik sendiri sehingga lupa waktu/keluarganya. Lupa segala – galanya deh, pokoknya yang dipikirin cuman gamee terusss….kalau masih sekolah nih yah, biasanya suka mabal alias bolos sekolah dan nyasarnya ke warnet. Alesan sama ortu sih yah sekolah, iyah sekolah.. sekolah di warnet dan bermain gameonline :D. begitupun dengan mahasiswa, pasti banyak bolosnya, ujung – ujungnya kena SP dan kuar duit lagi #curcolan temen.
  2. udah gak bisa membedakan mana dunia maya dan nyata. Kalau kehidupannya 90% dihabiskan di depan PC/laptop hanya untuk bermain gameonline aja. Agak sedikit curhat mengenai masalah temen nih, dan jujur ini miris banget. Usianya sih dibawah saya banget. Cewek, anaknya manis. Ceritanya doi lagi seneng banget tuh maen gameonline ayogoyang (disamarkan). nah, di dalam game tersebut kan selain kita bermain dance begitu. ada juga “life”-nya seperti pacaran, nikah terus ada silsilah keluarga dsb. Karena asik dengan dunianya itu, doi mala EGP dengan sekolahnya. Padahal UAN di depan mata, yang ada doi mala kabur ke kota sang pacar. then, disana mereka “kumpul kebo” di satu kontrakkan dan hidup bersama. Mereka terlalu asik dengan dunia maya-nya sehingga di bawa kedunia nyata. Kemudian temen saya itu akhirnya putus sekolah dan “kabur” dari rumah buat tinggal bareng sama pacarnya itu. Beberapa waktu kemudian si cwek temen saya itu hamil. Kaget dong dan pas dikasih tau ke pacarnya, pacarnya malah kabur ninggalin dia seorang diri di kota yang si cewek ini gak tau apa – apa. Alhasil doi mala gugurin anaknya itu di kamar mandi. Sekarang anaknya rada – rada gimana gitu. Disamping karena dia kabur dari rumah dan tinggal di kota orang. Doi juga ternyata punya masalah dengan ortunya. Jadi ini yang menjadi alasan dia senang dengan gameonline dan menghabiskan waktunya disana. Lain hal dengan saya. Kalau boleh curcol sedikit. Sedikit yah gak banyak – banyak :p. awal bermain gameonline ini hanya iseng – iseng dan ternyata dari “ke-isengan” saya ini berbuah “busuk”. Weitss.. jelas busuk.. wong tadinya saya mau nikah eh mala putus dengan tunangan dan meninggalkannya demi “couple” maya. Miris? Bangettsszz.. #alay#. Tapi sih sekarang uda tobat. Walau status masih gamer emak - emak XD
  3. menjadi introvert dan senang menyendiri/menganggap orang – orang sekitar udah gak asik lagi, dan lebih nyaman dan terbuka dengan teman dunia maya-nya. Contohnya sih simple, misal anak sekolahan nih ya, rutenya sehari – hari: rumah --> sekolah --> warnet --> rumah. Begitu teterusan, sampe dirumah juga online terus yang ada.
  4. senang melakukan cyber bullying dan puas akan itu. Rata – rata sih untuk game – game semua genre apabila kita bermain didalamnya selalu saja ada kata – kata kasar/word abuse. Bahkan diberapa situs, cyber bullying dan word abuse menjadi topik hangat. Gimana gak anget, banyak gamer dipelosok dunia bunuh diri gegara di hina – hina sama temen dunia maya-nya yang notabene kenal aslinya juga gak. Kalaupun kenal pas ketemuan juga saling menghina lagi dan gak menutup kemungkinan menjadi kejahatan real, seburuk buruknya bisa terjadi pembunuhan cuman karena permasalahan didalam gameonline.
  5. BOROSSSSS….. kenapa boros?, di dalam gameonline itu kan ada item – item yang bisa dibeli dengan uang/kita bisa membeli itu dengan vocer dan kemudian ditukarkan dengan item yang kita beli. Nah, buat orang dewasa sih yg uda bisa cari duit sendiri gak masalah, yah duit duit elu yang pake elu yang abisin juga elu, sisanya yah resiko elu. Kasarnya begitu deh..
Tapi, lain hal kalau yang boros usia remaja. Lahhh.. kan kalian belom ada kerjaan yang ada dikerjain iya yahhh.. dapet duit darimana kalau bukan hasil nodong ke nyokap bokap?. Parahnya lagi selain nodong, beberapa juga ada yang mala menjadi “maling” buat bisa dapet duit en beli item – equip yang ada di gameonline itu. Separah – parahnya juga mala ada yang jadi “penipu” di dalam game tersebut, yang berakar pada sistem UUD a.k.a Ujung – Ujungnya Duit. Widiihhh bahaya tingkat akut ini mahh…

Udah baca kan bahayanya??
Ngeri donng.. emang sih banyak peneliti mengatakan kalau bermain game itu mencerdaskan otak dan membuat siap tanggap. TAPIII….

ASAL TAHU ATURAN MAIN-NYAAA…..

Mudah sih tapi gak gampang buat nerapinnya. Apalagi klo uda addict. Beuh.. susyahh banget.
Aturannya apa aja sih?

Yang perlu digaris bawahi dan di bold adalah….
Bisa membedakan dunia antara gameonline dan kehidupan real. Karena rata – rata orang yang addict gameonline adalah segelintir orang yang “melarikan” diri dari kenyataan. Emang gak dipungkiri lagi sih, game itu pengusir rasa jenuh dan salah satu obat mujarab penghilang stress dan kelelahan dari aktifitas sehari – hari. Cuma yah itu tau porsi – porsinya aja, bisa bagi waktu.

Buat orangtua nih, karena saya juga orangtua dan gamer. Tolong deh anak – anaknya dipantau dalam bermain game terutama gameonline. Awasi dari jauh aja. Atau kalau perlu mata – matai PC anak kita dengan software yang udah banyak tersedia. Jadi kalau ada aktivitas di PC-nya kita bisa tau, anak kita habis akses apa aja. Batasi penggunaan PC/Laptop. Awasi anak saat pulang dan pergi sekolah.tanemin nilai – nilai baik dan beri pengertian bahaya dan manfaat gameonline ke anak itu apa.

PEDULI DENGAN ANAK, buat orangtua yang selalu sibuk bekerja, sesekali luangkanlah waktu untuk bermain bersama anak, dan balik lagi selalu pantau seluruh kegiatannya.



INGAT!!!

GAME ITU HANYA HIBURAN, skali lagi HANYA HIBURAN bukan dunia nyata kalian yang dipindahkan kedalam dunia maya yang cuman sekukuran sekotak layar PC dan kursi buat kamu duduk.



Yah, semoga tulisan singkat dari saya ini bisa bermanfaat buat para blogger walking. Inget aja deh “sesuatu yang berlebihan itu gak baik apapun itu bentuknya”. Dalam kasus ini sih berlebihan dalam bermain gameonline. Kalau gak berlebihan banyak kok manfaatnya. Mengenai manfaat tinggal googling aja yak.. #alesan #pemalas

yah salah satu manfaatnya adalah kalau misal gameonline itu bisa menjadikan mu terkenal secara positif dan menjadikan atlet gamer kemudian menghasilkan uang, WHY NOT??






Yukz ah .. capcuz dulu mau bobok, besok seperti biasa memulai aktivitas sebagai ibu baru yaitu momong anak dan melakukan berbagai pekerjaan rumah tangga lainnya XDD
1 comment on "BAHAYA GAMEONLINE"
  1. Halo mak, salam kenal, ya.
    Ikut curcol ah, dulu saya juga gamer lho- mainnya SE*L online :D disitu kan ada pacar2nya juga, hehe, saya juga ada couple disana, dan ternyata orang aslinya 5 taun lebih muda dari saya huhu, dan karena keseringan janjian main bareng kitanya makin deket: telpon + ketemuan juga, untung ga sempet pacaran sih hihi.. Soalnya saya langsung ganti game "ayogoyang" itu - disitu dapet couple lagi, tapi pas liat fotonya ternyata ga secakep couple saya di SE*L hahaha.. Jadi mainnya lempeng ajah :D

    Sekarang uda jarang main game, pensiun malah.. Bf aja yg gamer maenan point blank, hehe, saya nonton aja.

    Emang bener sih kalo dampak negatifnya banyak, dulu tugas sekolah saya sering keteteran gara2 main game- apalagi temen2 saya semuanya juga gamefreak wkwk, jadilah nginep di warnet demi paket murah :D tapi niatnya, niat nabung uang jajan demi modal ke warnet, hoho..

    ReplyDelete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^