Top Social

Me VS SUFOR

|
Monday, June 10, 2013
| 2 Comments

Kali ini saya ingin berbagi cerita mengenai perlawanan saya terhadap SUSU FORMULA (SUFOR) di bulan – bulan pertama .. hadeh tulisannya sok formal banget yah.. hihihi..

Tapi sesungguhnya saya amatlah kesal sekali, serius deh..

Awal mulanya begini buu..

Berhubung ini kelahiran anak pertama saya, saya memutuskan untuk tinggal bersama orangtua saya  yg menurut saya sudah pengalaman membesarkan anak (saya dan adek saya tentunya), nah setelah melahirkan dan kembali kerumah capek dong dong tentunya, disamping rada stress karena ASI saya saat itu keluar sedikit pada hari ke 3, mulai deh cuap” gak penting dari mama, what is it??


Mama menganjurkan memberikan SUSU FORMULA pada bayi saya yg baru lahirr!

Astagaaaa mamaaa….

Tentu saja saya marah waktu itu, marah pake banget deh klo kata anak” ABG jaman sekarang mah :P, maka di mulailah perjuangan saya melawan SUSU FORMULA setiap hari…

Berkali” mama nyaranin saya untuk menggunakan susu formula supaya kebutuhan gizi Hana – Chan terpenuhi karena tepat seminggu ASI saya masih keluar sedikit terlebih kadar bilirubin Hana – Chan berada di garis atas normal yaitu 10,1 mg,  panik? Oh sudah tentu, sedih?? Apalagi..

Saat itu saya berjuangan sendiri untuk berfikir positif supaya ASI saya lancar keluarnya dan terlebih tidak di cuap” oleh mama yg kekeuh menganjurkan hana – chan minum susu formula, namun pada kenyataannya tidak segampang yg saya pikirkan, berat juga kalau berjuang sendiri tidak ada yg support, suami kebetulan selalu balik malem terus, sibuk” gimana gtu, jujur saat itu saya benar” berfikir :

“ TIDAK ADA APA YG BISA NGERTIIN SAYA SEDIKIT AJA, GAK MINTA BANYAK” KOK, CUKUP DUKUNGAN MORIL”

Tiap malem setiap nenenin hana – chan saya nangis, tiap liat wajahnya saya nangis, bulan” pertama saya di penuhi tangisan tiap malem, dan saya sampe mempunyai pikiran negatif ke suami saya, “kok suami rasa” tidak mendukung ya, berasa cuek banget, gak ngertiin banget, gak tau apa yg gue rasain, giliran bikinnya aja getol, ngerawatnya boro2x”

Huuuu… nangis histeris setiap mikir kaya gitu, ditambah mama+ ayah yg tiap hari tak henti”nya nyuruh pake sufor lagi, hadehhhh….. stresss banget…

Memang saya liat iklan susu formula di TV gencar banget, tak heran juga sih orangtua saya nganjurin memberikan sufor kepada bayi saya, saya tau mereka mau yg terbaik untuk cucu-nya, tapi apa mereka gak mikir apa itu belum tentu yg terbaik buat cucu-nya.

Saya mulai memberikan beberapa artikel dari @aimi_asi @ID_AyahASI dan juga membeli buku” yg berkaitan dengan ASI dan perawatan bayi yang benar kepada orangtua saya, mengajak suami saya bergabung dalam @ID_AyahASI dan juga untuk andil dalam hal merawat bayi dan tentu saja harus support saya, supaya ASI saya lancar bayi saya sehat.

Perjuangan di bulan ke 1 sampai sekarang benar” menguras air mata, jiwa dan raga *lebay*
Meng-edukasi orangtua yg sudah “pintar” dalam hal merawat bayi terutama pemberian ASI itu susah, karena menurut mereka tidak seharusnya seperti itu, yg harus seperti ini loh, kaya orang tua dulu, begini begitu…

Namun saya pantang mundur, demi hana – chan, saya gak mau menyerah dan di bantu oleh susu formula. Bayangin aja harga susu formula ukuran kardus (200) merk terkenal kurang lebih sekitaran 200rb-an, bisa abis berapa duit saya hanya buat membeli susu formula yg sesungguhnya gak guna itu???
Mending duitnya di pake buat hal lain semisal ditabung untuk pendidikan hana-chan kelak, atau untuk membeli perlengkapannya dia, ato nih klo kata @ID_AyahASI begini itung”annya:



Gimana gak rugi??
Seperti waktu itu saat saya berbelanja ke waralaba deket rumah dan iseng” liat sufor yg katanya terkenal untuk bayi, kemudian baca keterangannya dan ternyata dalam memberikan susu tambahan tsb  harus izin dokter, loh? Klo harus izin dokter kenapa harus bikin iklan di TV??, gak habis pikir saya #elus” dada#.
Bunda”… ibu”… emak”…. Kalau ingin yg terbaik katakan TIDAK pada SUFOR yah, kasian anak kita bun, memang kita pengen yg terbaik untuk anak, tapi kan belum tentu itu yg terbaik buat mereka.

Inget aja prinsip ini:
Kucing aja begitu melahirkan langsung nyusuin anaknya. Begitu juga hewan mamalia lain tanpa ada tambahan apapun juga, masa kita sebagai manusia yg di beri akal serta pikiran mala memberikan asupan tambahan lain??, terlebih sesungguhnya Tuhan itu uda menyediakan segalanya buat kita, ngapain sih harus nambah” yg lain?, kan segala sesuatu yg berlebihan itu gak baik.


Klo bunda berfikir ASI gak keluar atau dikit, itu hanya pikiran bunda aja, balik lagi, Tuhan itu adil dan maha mengetahui, jadi gak ada tuh kekuarangan ASI ataupun TIDAK ada ASI.

System produksi ASI = BERFIKIR POSITIF + ADA DEMAND à ASI LANCAR


Nah, maka dari itu sampai sekarangpun saya tetep KEKEUH untuk ASIX buat Hana – Chan, dan terus berfikir positif, Alhamdulillah ASI saya lancar jaya sekarang dan ortu udah jarang komat kamit lagi mengenai ide untuk memberikan sufor buat anak saya.


buat bunda" di luaran sana semangat yah buat nyusuinnya, karena kita tuh gak sendiri, milyaran bunda di dunia ini mengalami hal serupa, so FIGHT!!!!!

dan saya juga akan terus berjuang demi kehidupan Hana - Chan, my Lil Princess >.<
2 comments on "Me VS SUFOR"
  1. kelak saya punya anak lagi, saya juga bertekad seperti mbak kok :)
    semangaaattt

    ReplyDelete
  2. Praktenya lebih sulit ya mbak dari teori kyk yg ditulis di atas perlu perjuangan hehehe

    ReplyDelete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^