SPESIES YANG BERNAMA MANUSIA

|
Tuesday, May 7, 2013
| 7 Comments

Haiii blogger walking, udah lama yah saya tidak nge-blog lagi, guess what??, saya uda melahirkan loh, dan baby saya sekarang usianya sudah 1bulan lebih 9 hari saat saya menulis ini, padahal sesungguhnya saya punya banyak hutang sama kalian yah yg kepo” baca blog saya :P.
Hutang apa?
Review soal nikahan saya yg setahun lalu, review kehamilan saya dari trimester 1 sampe 3.
Hikhik.. maafkan saya m(____)m
Mungkin minggu” ini akan saya kebut nulisnya, semoga tercapai semua, dan hutang saya lunas :P
Kali ini saya akan coba menuliskan pengalaman saya saat melahirkan yang begitu  mendebarkan, fantastis, unpredictable *halah*
Simak yuk jengg ~…



30 Maret 2013

10.00 wib
Saat pagi hari saya berbicara dengan mama memintanya mengantarkan saya ke rumah sakit untuk ikut senam hamil sore nanti, karena usia kehamilan saya waktu itu sudah 37 minggu kata dokter, dan HPL nya diperkirakan 3 minggu lagi sekitar tanggal 20 April 2013.

14.00 wib
Mendadakan mama mengatakan bahwa gak bisa anterin saya karena capek, kemudian tetiba juga saya mulas, pikiran saya saat itu kontraksi palsu ato bahasa kerennya nih Braxton Hick, dibawahlah tidur dan mengurungkan niat untuk ikut senam hamil sore itu.

17.00 wib
Terbangun dengan terkaget –kaget, why???, dikasur yg saya tiduri mendadak jadi lautan aer *lebay* klo kata mama nih “lita kamu ngompol?????” padahal sesungguhnya itu aer ketuban yg pecah, dan bodohnya saya gak bisa membedakan mana aer ketuban sama pipis biasa, pas selidik boleh selidik, kok tetiba ngocor terus padahal gk pengen pipis baru deh diketahui bahwa itu adalah aer ketuban yg pecah, mendadak seisi rumah heboh & panik, sedangkan saya super nyantai, mama bolak balik tlp sodara, si ayah yg saat itu sedang ada dirumah Tanya” tetangga baiknya gimana, alhasil diputuskanlah saya dilarikan kerumah sakit dengan perlengkapan seadanya, gimana gak seadanya wong kita belom ada persiapan sama sekali, padahal berniat awal april untuk membeli perlengkapan si baby yg belom sempet kebeli sisanya, lah ini belom bulan april udah berojol duluan, mungkin memang dede nya yg kebelet pengen liat dunia luar kali yak. Oke lanjut…
Karena belom ada persiapan samasekali, kelahiran yg saya rencanakan bersama suami pun buyar, kenapa buyar?, karena suami lagi ada pendididkan diluar kota, padahal cita” dan impian kami adalah suami mendampingi kelahiran saya diruang persalinan dan medokumentasikan semuanya serta memastikan harus IMD.
Namun Tuhan berkata lain dan si baby udah gak sabaran, yah mau gimana lagi, gak da tuh bawa” handycam ato camera DSLR atopun pocket. Yang jelas sore itu semua panik, tapi tidak termasuk saya, saya hanya merasa heran dengan perubahan pada badan saya.
Mules gak mules gak, tp saya tetep eksis lohhh di bbm, tetep updet status saya gimana” saat berangkat saat di jalan bahkan sampe masuk UGD aja masih sempet bikin status :D

18.00 wib
Saya dan keluarga tiba dirumah sakit Bhakti Yudha Sawangan Depok dengan penuh perjuangan, karena muacceettt di pasarnya, sempet si mama lambai”in tangan keluar jendela mobil dan berteriak “MINGGIR” INI ANAK SAYA MAU NGELAHIRIN”.dan saya waktu mama treak itu ngakak. klo di bayangin lagi lucu aja yah.. :P
Tetiba disana langsung digiring ke UGD ky di pilem” ato sinetron” tuhh.. tp saya tetep senyam senyum walau mulesnya udah makin sering. Sejaman disana urus administrasi dsb, kemudian saya dibawa keruang bersalin.

19.00 wib - @Ruang bersalin
Semua perawat dan bidan sibuk mempersiapkan segalanya, tlp dokter kandungan saya, sayangnya karena saat itu sedang paskah maka sang dokterpun tidak bisa mengurus persalinan saya, mau dikata apa akhirnya si dokter memberikan titah kepada perawat serta bidan yg ada disana via telepon. Kemudian saya-pun diberikan infusan induksi. Padahal kala itu saya sudah pembukaan 3 dan pecah ketuban. Perkiraan dokter kelahiran saya sekitaran subuh namunn….

20.00 wib
Sejam setelah di induksi, mulesnya makin parah, bener kata ibu” yg udah ngelahirin dulu mulesnya itu kaya mau BAB, waduh gak kebayang deh mules bgt, dah gtu dipaksa makan karena jujur saya belom makan dari sore dan sebenernya perut saya udah kelaperan, tapi gimana yah, laper sih laper kenyataannya perasaan mulas lebih kuat ketimbang laper jadi gk nafsu makan, ada kali Cuma 3 suap abis itu udah dan saya mau muntah.

21.00 wib
Mulesnya makin menjadi”, tapi saya gak berteriak” cuman tertidur disamping lagi ngumpulin tenaga buat ngejan nanti dan sambil memfokuskan pikiran” positif supaya gak begtu berasa rasa sakitnya dan fokus mengingat teknik melahirkan yg benar yg diajarkan senam hamil juga bukunya teh evariny tentang teknik hypnobirthing – melahirkan tanpa rasa sakit.
Namun, keinginan pengen BAB semakin besar, pengen ngejen terus, tapi kata suster disana jangan ngejen dulu, alhasil saya akhirnya berteriak bahwa saya udah gak tahaan, pas di liat oleh suster ternyata sudah pembukaan 10 !!!
Dari pembukaan 3 sampe 10 cuman itungan 2jam-an dihitung sejak masuk UGD sampai ruang bersalin, singkat sekali. Suster” pada kaget karena diluar perkiraan mereka juga, akhirnya buru” deh tuh siapin segala”nya, dan here we go… perjuangan saya me-ngejan!!!

22.14 wib
“ooeekk… oooeekkkk,….” Spesies yg bernama Manusia itu pun terdengar menangis, setelah perjuangan selama kurang lebih sejam, bayi saya segera di letakkan di dada saya, namun karena tetiba si dede meler parah, alhasil gak nyampe sejam buat IMD nya buru” deh doi di boyong ke ruang bayi. Padahal yah menurut buku yg saya baca, gak apa klo bayi tetep di dada ibunya dan mencari putting karena dada ibu adalah penghangat paling jitu untuk menghangatkan sang bayi, mungkin suster” itu khawatir kali yah, ato belom updet pengetahuan soal IMD yg baik dan benar bagaimana. Sedih sih.. T^T, balik lagi “yah mau gimana”
Lebih sedih lagi, saya berjuang kurang lebih sejam itu sendirian diruang bersalin tanpa ditemani oleh suami yg katanya masih otewe dijalan menuju rumah sakit dan mama yg gak berani liat darah…
Yah, boro” di dokumentasi dsb, yg ada udah gak mikirin  hal” ky gtu yg penting bisa melahirkan si dede dengan selamat.

Dan inilah foto yg sempat keingetan sesaat setelah si dede lahir….

Nama: Hana Zahira Alfathunissa
Berat Badan: 3.00kg
Panjang: 48cm
status: melahirkan dengan selamat secara NORMAL :D

Hari ke 1, Dede Hana sesaat setelah lahir


Hari ke 2 Dede Hana Lahir - dijemur pagi2 :D

saya, sedang berusaha untuk membuat si dede mendapat kolostrum terbaik :)

Hari ke 3, saat - saat tertidur dengan lelap


yup, begitulah cerita detik - detik yang mendebarkan melahirkan anak pertama saya dan jujur mungkin sebagaian ibu" merasa parno dengan kelahiran anak pertamanya karena mendengar omongan" negatif yg berseliweran disekitaran mereka, akan tetapi saya selalu berfikir postif dan tetap mengikuti apa yg disarankan oleh orang" yang berfikiran positif mengenai melahirkan, salah satunya tak lupa saya ucapkan terimakasih kepada bidan" senam hamil, suster" drumah sakit yang baik hati yang membesarkan hati saya tidak membuat saya down setiap kali check up kehamilan, dokter kandungan saya yang tak henti"nya bahwa saya baik" saja dan bisa melahirkan normal tanpa cesar karena saya mempunyai riwayat penyakit epilepsi partial kompleks, serta buku inspiratifnya teh eva - HYPNOBIRTHING - MELAHIRKAN TANPA RASA SAKIT, dan sesuai dengan apa yang dikatakan di bukunya apabila kita mengikuti teknik yang dianjurkan dengan benar, itu benar" bisa melahirkan tanpa rasa sakit yang berlebih. saya buktinya.

ini loh buku teh eva klo kalian penasaran ;)

so, kita adalah apa yang kita pikirkan, begitupula baby kita, baby kita apa yg kita katakan kepadanya saat dikandungan jadi buat yg  masih hamil, sering"lah bonding dengan si baby, kata siapa dia tidak mengerti apa yg kita ucapkan, ngerti kookk, ngerti banget mala, soalnya apa yg kita katakan itu berada di alam bawah sadarnya dia. 

buat ibu baru seperti saya, inget jangan peduli dengan perkataan orang" tentang prosesi melahirkan yg menakutkan, buildlah perasaan senang + positif, dijamin TIDAK sakit berlebih.


semoga curhatan saya kali ini bisa menjadi masukan buat blogger walking :3


7 comments on "SPESIES YANG BERNAMA MANUSIA"
  1. ihiyyy setiap cerita kelahiran emang bikin saya seneng :")
    terharuuu *inget perjuangan sendiir xixiixx
    dan sekarang hana dah gede ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makk... udah setahun lebih dan lebih banyak lagi tingkahnya.. hehehe..

      Delete
  2. Baca cerita perjuangan mba , jadi inget perjuangan saya waktu lahiran juga .

    Saya tau banged rasanya lahiran ga ditemenin suami itu gimana, suami sya jga dlu lagi pendidikan dikantor pusat dan baru dateng malemnyaa .

    Ayah saya ga bisa nemenin karena lagi ke luar kota, ibu saya malah ga mau nemenin karena ga sanggup ngeliatnya .. hahah

    Alhasil cuma ditemenin suster n bidan klinik ajaa .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. iyaaa.. kita seperjuangan ya bund..
      begitulah seorang ibu..

      makasih ya bund sharingnnya jadi ngerasa gak sendiri juga waktu berjuangan kemaren >.<

      Delete

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^