That Day For Our Future...

|
Tuesday, October 4, 2011
| Leave a comment
Dear..
Malem” bengong” gak jelas kaya sapi ompong yg siap di potong, mau ngerjain tugas KKP yang sudah ada didepan mata, rasa”nya kok malas ya,, @.@ .. tepatnya sih belom dapet IDE lagi,. Memang susah yaaa… kadang IDE dateng dengan sendirinya tanpa di undangan ; kucuk” pluk~ nempel di otak bak kejatuhan kotoran burung saat pagi hari datang, tapi giliran di harapkan malah tidak dateng” mau pake sajen kembang 7 rupa pun kagak dateng”, mau jungkir balik muter” gak jelas sampe pusing” juga tuh IDE gak bakalan nongol secuil-pun ..=_______=”.. sungguh menyebalkan..
Daripada saya STUCK at the MOMENT, mending nge-BLOG gak jelas,, hehehe..
Owyyyaaaa !
Ternyata saya lupa memposting saat cami melamar dan seluruh keluarga besarnya datang kerumah saya. Huft.. okehh mari kita preview lagi.. cekidot..

Kalau kalian membaca postingan “The Proposal” mungkin saya tidak akan bercerita panjang lebar lagi, di sini saya hanya akan bercerita saat lamaran itu berlangsung..


Jumat, 2 Sept 2011
Malam sebelum kami meresmikan hubungan kami ke jenjang yang lebih serius, mas ian sebut saja popo, tiba di rumah sanak family-nya yang berlokasi di daerah cibubur setelah melakukan perjalanan yang cukup melelahkan dari Bandung - Jakarta, disana dia dan keluarga besarnya membicarakan masalah teknis untuk keesokan harinya, sedangkan saya, saya mah lenjeh” di kasur.. kalau kalian tidak mengerti arti kata lenjeh” itu apa, okeh saya persempit dan memperjelas maknanya LENJEH” =  MALAS”AN.. XD
Di rumah mama dan saudara” saya yang sibuk, sibuk masak sana sini, niatnya sih mau bantu, tetapi di bilang saya hanya akan menjadi perusuh saya apabila saya berada di dapur -___-“,
Jauh” hari sebelumnya, tepatnya 2 hari sebelum lebaran, mama sudah belanja dulu di pasar membeli bahan” untuk masak tanggal 3 nanti, ada sih yg bertanya, kenapa gak pake catering aja? Kok mau sih repot” gtu, kan klo menjelang lebaran harga” pada naek gak karuan..
Ahhhh dalam hati saya, daripada catering masakannya belom tentu enak, masih enakan masakan mama saya walau agak mahal karena bahan” di beli saat ada moment lebaran XD…*two Thumbs*
Yah, poknya pada malam itu kedua keluarga (saya dan cami) benar” sibuk…kecuali saya (>.<)v

Sabtu, 3 Sept 2011
YEAYY !!! hari yang dinanti pun tiba~~…
Pagi itu, saya bangun rada pagian, hmm.. sekitar jam 6 kalau tidak salah.. rumah sudah sangat” ramai sekali… bisa di bilang seperti pasar kaget yang pindah ke dalam kerumah, gak kebayang kan betapa crowded-nya  =____=”
Mulai dari televisi yang dikeraskan suaranya dengan lagu” sunda yang sudah kaya mau beneran nikah, terus dapur yang sudah kaya kapal pecah, sampe kamar mandi pun kalau mau mandi perebutan, soalnya kamar mandi dirumah saya Cuma atu – atu nya.. *hoeee*
Maklum rumah saya tidak sebesar rumah” yg di sinetron” begitu kaya ada apa tuh tangga yg mewah melingker, pintu” yang menjulang tinggi bak pintu istana kerajaan, pagar yang superrr tinggi klo di liat dari luar kagak keliatan tuh apa yang di dalemnye, dapur yang bisa maen loncat karet se-RT, halaman yg luasss banget serasa berada di taman kota, .
TIDAK TIDAK rumah saya tidak semewah itu, rumah saya sederhana kok tapi bukan RSSSS a.k.a Rumah Sangat Sangat Sangat Sederhana *lol*,yah biasa saja sih gak da yang menarik, makanya klo banyak orang jadi bener” sumpek bin panas” berasa pantai kuta saat musim panas.. :3 *kaya perna kesana aje*
Okeh, lanjuttt…
Pagi itu setelah saya berjibaku dengan sodara” laen dalam hal perebutan kamar mandi *halah*, saya mempersiapkan baju batik kembaran dengan cami yang sebelumnya sudah saya jahit, kemudian saya-pun memakainya, melihat ke kaca dan muter”sambil di lihat”.. hihihihi…
Tidak lama setelah itu, sekitar jm 9an, popo tlp, katanya sudah mau berangkat dari tanggerang*klo gak salah inget* soalnya malemnya dia n keluarganya bobok di rumah saudaranya yang lain jadi bukan di cibubur, disana Cuma basecamp saja, OMG ~!!!, kalau saya sih sudah Ready, akan tetapi, mama dkk, belum pada ready tuh, si mama masi memakai baju kebesarannya a.k.a baju daster !, begitupun dengan ayah, ayah masi memakai kaos oblong dan wara wiri kesana kemari. Panik iya.. geregetan iya, soalnya memang kami berencana mengadakan acara lamaran itu pukul 11.00 am. Akan tetapi, jm 9an belom ada satupun yang siap, paling Cuma anak” kecil nya saja yg sudah pada wangi” sewangi harum bunga di taman lawang *upsss*…
OKEH, saya menghubungi popo kembali, saya berkata padanya bahwa kalau sudah sampai depok jangan kesni dlu, sampai ada confirm dari saya, baru boleh dateng kerumah bersama pasukannya.. hihihi…
Akhirnyaaaaaaa… pas jm 11 kurang, rombongan keluarga popo pun dateng, dan membawa “Hasil Bumi”.. ini poto” di tempat TKP.. cekidottttt… XDDD


saat kel. besar popo datang dan membawa "Hasil Bumi-nya"
Pemberian doa" dan wejangan" dari Pak Ustad :)




Yah, begitulah suasana saat lamaran berlangsung, deg”annya ada, senengnya ada.. campur sari lah,.,.
Yah, start from here, kami telah membuka babak baru, babak kehidupan kami yang baru… masa depan yang kami rancang bersama..
Semoga, perjalanan menuju  hari H yang kami nantikan berlangsung lancar.. Amin..


note : untuk foto selengkapnya, silahkan melihat di FB saya yahh kali gtu masi penasaran sama poto" yg laen.. hihihi.. #ditimpuk massa
Post Comment
Post a Comment

Mohon maaf komentar di moderasi ya, biar gak ada yang nyampah ^^